Dear Blog, I Love You..

Dear blog,

Kalau aku ini ibu dan kamu anakku, kamu seharusnya tahu bahwa aku mencintaimu dan mungkin berlebihan. Mencintai dengan cara yang salah.

Aku seperti ibu yang melihat anaknya tumbuh, berkembang, berkembang, berkembang dan kemudian tanpa disadari, kamu bersinar sendiri. Sesuatu yang tidak pernah ibumu ini target, sesuatu yang tidak pernah ibumu bayangkan, sesuatu yang pernah ibumu tidak percayai. Bahkan aku, sebagai ibumu, malah jadi anggota ‘kloter’ terakhir yang sadar bahwa anaknya ini telah memiliki sinarnya sendiri (FYI, aku baru sadar kalau laurentiadewi.com ternyata ‘terkenal’ baru di tahun 2015an!!!).

Dan dengan ego seorang ibu, aku bukannya melepasmu menjadi salah satu bintang di antariksa, melainkan mendekap erat.

Aku ibu yang gagal menuntun anaknya berubah mengikuti perkembangan. Aku ibu yang gagal, membuat anaknya bisa meraih segala potensi yang awalnya terbuka lebar, yang ditawarkan lebih dulu ketimbang ‘kompetitor’ lain yang kini menempati posisi-posisi itu.

Kamu, masih menjadi salah satu yang terbaik dengan traffic tertinggi, bahkan konon mengalahkan sekian ‘kompetitor’ (yang tidak pernah aku anggap sebagai saingan). Kamu, blog yang masih sering aku dengar namanya dari orang lain (yang tidak tahu bahwa aku adalah ibumu). Kamu, masih menjadi blog kebanggaku yang sampai kapanpun akan menjadi kebanggaan.

Tapi ibumu ini sekarang sedang berpikir.

Apakah sebaiknya aku menidurkanmu? Sehingga dalam istirahatmu, masih ada kebanggaan dan kenangan indah?

Apakah aku harus meneruskan perjalanan ini, bergandengan tangan hanya berdua denganmu, melawan arus?

Atau ibumu ini harus melepas sekian ego, menerima iklan demi membuatmu setenar account instagram lain?

This site is protected by wp-copyrightpro.com