17.04.18

Ada seorang pria yang cerdas luar biasa, yang aku prediksi akan menjadi pemimpin besar jika Tuhan memberinya waktu lebih. Bijak. Juga pengayom.

Kalo jalan di lorong gelap yang kita yakini berhantu, dia atur posisiku jalan ditengah/ didepan (karena bagian belakang tuh gelap).

Pernah pas aku makan sendirian jaman belum punya temen, dia bawa piringnya ke mejaku lalu ngawe2 ajak temen2nya & jadilah aku punya banyak temen. Kemudian disetiap akhir acara makan dia akan ngucap mantra: jangan sisakan 1 butir nasipun, karena menyia2kan 1 butir nasi itu = menyia2kan keringat petani.

Waktu ga kenal apa/ siapapun di pabrik yang segede gaban itu, orang ini yang antar keliling, kenalin ke tiap2 orang, kasih lihat ini itu, dll. Ngasih tips. Ngasih semangat. Ngasih nasehat. Semua dibilang, “Nek ono opo2 arek ini bantuen yo”.

Waktu hadapi HRD gila jaman ‘penjajahan India’, dia keruanganku dan literally berdiri didepanku, mbela!

Waktu aku tiap hari minta Mylantha karena stress, dia bilang “Wes to kamu itu resign aja, keluar dengan terhormat, nih.. kontak A, B, C, bilang kamu temenku & lagi cari kerja (dan A-B-C itu semua udah dia kontak untuk bantu aku)”.

Waktu aku akhirnya sudah dapat kerjaan lain, kalo siang dia SMS “makan sama sapa kamu, temennya baik gak, jangan sia2kan 1 butir nasi, dst” sampai akhirnya dia yakin aku baik2, barulah SMSnya berhenti.

Waktu keadaan sudah nyebelin luar biasa, dia belom resign & aku tanya kenapa dia ga keluar.

Jawabnya, “Aku kudu lepas Firman sek ke tempat yang baik, lalu si X, si Y.
Kalo aku keluar dulu, trus mereka dipersulit, sapa yang bantu? Sapa yang nolongi”.
Dan begitu anak2 buahnya diterima di tempat2 yang baik, dia langsung resign!
Yeah. Captain keluar terakhir.

Dia juga yang bilangi aku: 1 orang tua bisa urus 7 anaknya, tapi 7 anak jarang ada yang bisa rawat orang tuanya. Sebisa mungkin tuh kita harus rawat orang tua, nyenengin mereka lo gampang.

Bertahun2 dia jajaran orang pertama yang kasih ucapan CNY, Natal, dll. Selalu! Ga pake absen.

Imlek kemarin setelah dia hilang rada lama, dia kontak kasih selamat CNY & kita janjian makan ikan, tapi kemudian ga bisa dikontak lagi.

Awal April aku kepikiran orang ini, kontak, namun ga dibalas. Weekend kemaren aku mau kirim message lagi, tapi ga jadi kirim karena ternyata message sebelumnya belum dia baca.

Lalu kabar itu pun datang.

Susi..
17.04.18

Leave a Reply

This site is protected by wp-copyrightpro.com