Ditelepon orang Menangis? Tutup saja!

Siang tadi, saat suhu kota Surabaya cukup tinggi, kita pun sedang terjebak macet padahal sedang diburu waktu, eh.. ada telepon masuk ke HP Mami, dari nomor tidak dikenal. Untung, Mami menerima telepon itu dengan speaker phone sehingga kita-kita bisa ikut mendengar.

Singkat kata, diseberang sana ada seorang wanita menangis (tanpa tersedu-sedu atau bunyi ingus) memberitahu bahwa ………. (tidak jelas) tertangkap polisi karena kedapatan menyimpan sabu-sabu titipan kawannya.

Entah bagaimana pula, Mami bisa berpikiran bahwa yang menelepon adalah mantan pembantu yang pernah kerja selama belasan tahun di kita.

Tangisan sang wanita dihentikan oleh seorang pria yang mengaku adalah anggota polisi bernama Haryanto. Conversation berlanjut dengan pertanyaan-pertanyaan aneh dari si Haryanto:

  • Polisi (P): Ibu orang tua “mbak ini”? <— aneh, biasanya sebelum telepon kan ditanyai hubungan ‘tersangka’ dengan orang yang hendak ditelepon kan?
  • Mami (M): Bukan
  • P: Lalu, Ibu siapanya?
  • M: Saya mantan majikannya
  • P: Oh, pembantu Ibu namanya siapa? <— aneh, teleponnya kan harusnya bersifat mencocokkan data, bukan mendata *pada moment ini saya dan seorang kawan sudah memberi kode ke Mami agar telepon dihentikan saja*
  • M: Tini
  • P: Ibu namanya siapa?
  • M: Brenda
  • P: Nama lengkap Ibu? <— aneh, buat apa tanya nama lengkap Mami, coba? *kita makin memaksa Mami untuk tutup telepon*
  • M: Brenda saja. Tadi, Tini tertangkap dimana?
  • P: Dirumahnya *kita makin memaksa Mami untuk tutup telepon & telepon keluarga Tini di desa yang semuanya masih kontak baik dengan kita*

Mami galau, tapi anaknya memaksa dia tutup telepon. Akhirnya, ketika signal telepon memburuk, sekalian lah Mami tutup telepon. Segera setelahnya, sang Polisi telepon lagi. Lagi. Dan lagi. Bahkan kirim SMS.

Sedangkan dengan telepon lain, keluarga Tini kita telepon satu-satu. Mami minta mereka check kebenaran berita bahwa Tini ditangkap karena kedapatan membawa shabu. Tak lama setelahnya, berita berdatangan dari desa bahwa Tini bengong dirumah bersama suaminya, tidak tahu apa-apa, tidak juga lagi berurusan dengan polisi.

Jelas lah, bahwa yang menangis menyayat hati tadi adalah Tini palsu dan Polisi bersuara tegas itu adalah Polisi gadungan bin abal-abal.

Selain dari conversation ‘bodoh’ diatas, ada lagi poin janggal (jika yang tertangkap itu adalah ex pembantu kita). Walau kita masih kontak baik, tapi ipar Tini kini menjadi anggota DPRD di kota kelahiran Tini. Jadi, kalau Tini ada apa-apa harusnya kan dia telepon iparnya, bukan Mami, secara kalo urusan dengan Polisi tentu saja lebih ‘sakti’ sang ipar, ya kan?

Pengalamanku, kalau berhubungan dengan scam sejenis ini (yang pakai suara), pelaku hobby melancarkan aksinya di jam-jam kita lengah/ mengantuk (romance scammer yang kontak denganku di 2015 juga memakai cara ini; read here). Misalnya: saat baru bangun tidur, saat saat akan tidur, mendekati jam2 makan. Tujuannya tentu saja, untuk membuat kita menurut begitu saja pada si pelaku, karena secara psikologis kita sedang ‘lemah’.

Sekali lagi, ini tidak pakai ilmu gendam, ini hanya ilmu “jam psikologis”. Dan siapapun HARUS WASPADA.

Believe it or not, Mamiku saja sempat menolak menaruh telepon (karena peduli dengan mantan pembantu kita). Dan seorang kawan memberitahu, kenalannya yang lulus S2 dari Amerika pernah tertipu dengan cara ini.

Mantan atasan juga pernah cerita, dia ditelepon jam 10.30pm dan orang diseberang sana bilang kalau anak perempuannya baru tertangkap razia dan (singkat kata) minta diberi uang dengan nominal tertentu saat itu juga. Demi sayangnya pada anak, maka dia pun keluar rumah, untuk ke ATM. Saat di ATM dia tersadar, anak perempuannya tidak mungkin diluar rumah hingga larut malam. Dia pun telepon ke istri, menanyakan keberadaan anak dan dijawab, si anak sedang tidur dikamarnya. Maka lolos lah, dia.

Ga mengira, masih saja ada yang memakai cara seperti ini. Dan ternyata, kini temanya ke sabu-sabu. Kalau dulu-dulu alasannya: anak (kita) kecelakaan, saudara (kita) sekarat dll. Haish!

 

Gaya Arsitektur Candi di Jawa Abad ke-8 — 15 M

Oleh: Agus Aris Munandar


I

Kajian terhadap bangunan candi telah banyak dilakukan oleh para ahli ilmu purbakala (arkeologi) baik para ahli Belanda ataupun ahli Indonesia sendiri. Istilah “candi” umumnya hanya dikenal di Pulau Jawa saja, walaupun demikian di beberapa daerah di luar Jawa yang pernah mendapat pengaruh kebudayaan Jawa istilah “candi” tetap dikenal sebagai nama bangunan kuno dari zaman Hindu-Buddha Nusantara.

Candi sebenarnya adalah salah satu saja dari bangunan keagaamaan yang pernah digunakan dahulu ketika agama Hindu-Buddha merebak dipeluk masyarakat Jawa Kuno. Berdasarkan bukti-buktinya dapat diketahui bahwa perkembangan kebudayaan Hindu-Buddha di Jawa berlangsung sekitar abad ke-8—15 M. Dalam pembabakan sejarah kebudayaan Jawa, masa itu dinamakan dengan zaman Klasik. Dinamakan dengan zaman Klasik karena adanya 3 parameter, yaitu:

  1. Zaman Hindu-Buddha merupakan periode dikembangkannya tonggak-tonggak kebudayaan penting yang dalam zaman sebelumnya tidak dikenal, seperti aksara, sistem kerajaan, arsitektur monumental, kesenian, penataan wilayah, dan lainnya lagi.
  2. Hasil-hasil pencapaian kebudayaan masa itu terus dikenal hingga sekarang dan tetap dapat dijadikan acuan bagi perkembangan masyarakat masa sekarang. Misalnya penggunaan bahasa Jawa Kuno yang mengacu kepada bahasa Sansekerta, kisah-kisah Mahābharata dan Ramayana, konsep pahlawan, konsep penguasa yang baik, perempuan ideal, masyarakat sejahtera, dan lain-lain.

Melalui penelisikan terhadap bukti-bukti artefaktualnya zaman Hindu-Buddha di Jawa pun terbagi dalam dua periode, yaitu (a) zaman Klasik Tua (abad ke-8—10 M), dan (b) zaman Klasik Muda (abad ke-11—15 M). Zaman Klasik Tua berkembang di wilayah Jawa bagian tengah, bersamaan dengan berkembangnya pusat kerajaan di wilayah tersebut. Kerajaan yang dikenal dalam masa itu adalah Mataram Kuno yang ibu kotanya berpindah-pindah semula di Mdang i Poh Pitu, kemudian pindah ke Mdang i Watu Galuh, dan Mdang i Mamratipura. Adapun zaman Klasik Muda. Kerajaan Mataram Kuno kerapkali dihubungkan dengan dinasti Śailendra yang beragama Buddha Mahayana, namun ada juga kalangan sarjana yang menyatakan bahwa kerajaan itu dikuasai oleh anak keturunan raja Sanjaya (“Sanjayavamsa”) yang menganut agama Hindu. Teori terbaru menyatakan bahwa Mataram Kuno dikuasai oleh anggota Śailendravamsa, di antara anggota-anggotanya ada yang beragama Buddha Mahayana dan ada pula yang memeluk Hindu-śaiva.

Dalam sekitar abad ke-10 M, Wawa raja Mataram Kuno memindahkan kota kedudukan raja ke Jawa bagian timur, alasan pemindahan tersebut masih menjadi perhatian para ahli dan belum ada kata putus yang dapat diterima bersama. Hipotesa telah banyak dikemukakan oleh para ahli, ada yang menyatakan bahwa pemindahan tersebut karena adanya wabah penyakit, rakyat yang melarikan diri ke Jawa bagian timur karena raja-raja masa itu memerintah dengan kejam, perpindahan itu dipicu karena adanya serangan dari Śriwijaya, disebabkan bencana alam letusan Gunung Merapi, serta suatu penjelasan terbaru menyatakan bahwa pemindahan ibu kota itu sebenarnya mencari Mahameru yang lebih ideal di Jawa Timur (Munandar 2004).

Maka selanjutnya berkembanglah kerajaan-kerajaan di Jawa Timur, dimulai dari masa pemerintahan Pu Sindok bersama dinasti Iśananya. Dalam masa pemerintahan Airlangga (1019—1042 M) kerajaan Mataram yang beribukota di Wwatan Mas (abad ke-11 M) itu terpaksa dibagi menjadi dua: Janggala (Kahuripan) dan Panjalu (Kadiri) yang beribu kota di Daha. Kerajaan Kadiri yang kemudian lebih berperanan dalam sejarah sepanjang abad ke-12 M. Menyusul kerajaan Singhasari yang berkembang antara tahun 1222—1292 M yang dibangun oleh Ken Angrok. Akibat adanya serangan dari Jayakatwang penguasa Glang-glang terhadap raja Singhasari terakhir, yaitu Kŗtanagara (1268—1292), kerajaan itu runtuh, untuk kemudian lewat perjuangan panjang Krtarajaśa Jayawarddhana (Raden Wijaya) berdirilah Wilwatikta. Dalam masa pemerintahan Rajaśanagara (1350—1389 M) Majapahit menjelma menjadi penguasa Nusantara, Majapahit merupakan kerajaan Hindu-Buddha terakhir di Jawa, berkembang selama lebih kurang 200 tahun lamanya (1293—1521 M).

Kerajaan Hindu-Buddha yang berkembang silih berganti di Jawa melampaui abad demi abad ada yang banyak meninggalkan “jejaknya”, namun ada pula yang sedikit saja mempunyai peninggalan arkeologis. Kerajaan Mataram Kuno, Singhasari dan Majapahit termasuk yang banyak mewariskan berbagai monumen keagamaan Hindu dan Buddha. Demikianlah monumen yang menjadi perhatian dalam kajian ini adalah bangunan candi yang merupakan salah satu monumen keagamaan penting. Bersama dengan candi terdapat monumen lain yang dipandang sakral adalah petirthaan (patirthān), goa pertapaan, dan altar persajian hanya saja jumlahnya terbatas. Oleh karena itu candi tetap menjadi bahan kajian menarik karena jumlahnya banyak dan memiliki arsitektur unikum, candi tidak akan pernah selesai dibahas dari berbagai aspek, salah satu aspeknya adalah gaya arsitekturnya.


II

R.Soekmono (1997) seorang ahli percandian Indonesia pernah mengadakan tinjauan ringkas terhadap bangunan candi di Jawa, dinyatakan bahwa bangunan candi di Jawa mempunyai dua langgam, yaitu Langgam Jawa Tengah dan Langgam Jawa Timur. Menurutnya Langgam Jawa Tengah antara lain mempunyai ciri penting sebagai berikut: (a) bentuk bangunan tambun, (b) atapnya berundak-undak, (c) gawang pintu dan relung berhiaskan Kala-Makara, (d) reliefnya timbul agak tinggi dan lukisannya naturalis, dan (e) letak candi di tengah halaman. Adapun ciri candi Langgam Jawa Timur yang penting adalah: (a) bentuk bangunannya ramping, (b) atapnya merupakan perpaduan tingkatan, (c) Makara tidak ada, dan pintu serta relung hanya ambang atasnya saja yang diberi kepala Kala, (d) reliefnya timbul sedikit saja dan lukisannya simbolis menyerupai wayang kulit, dan (e) letak candi bagian belakang halaman (Soekmono 1997: 86).

Demikian ciri-ciri penting yang dikemukakan oleh Soekmono selain ciri-ciri lainnya yang sangat relatif sifatnya karena berkenaan dengan arah hadap bangunan dan bahan yang digunakan. Sebagai suatu kajian awal pendapat Soekmono tersebut memang penting untuk dijadikan dasar pijakan selanjutnya manakala hendak menelaah tentang langgam arsitektur bangunan candi di Jawa. Sebenarnya setiap butir ciri yang telah dikemukakan oleh Soekmono dapat dijelaskan lebih lanjut sehingga menjadi lebih tajam pengertiannya. Misalnya bentuk bangunan tambun yang dimiliki oleh candi Langgam Jawa Tengah, kesan itu terjadi akibat adanya bagian lantai kaki candi tempat orang berjalan berkeliling memiliki ruang yang lebar, dengan istilah lain mempunyai pradaksinapatha yang lebar. Bentuk bangunan tambun juga terjadi akibat atap candi Langgam Jawa Tengah tidak tinggi, atapnya memang bertingkat-tingkat, dan hanya berjumlah 3 tingkat termasuk kemuncaknya. Dibandingkan dengan candi Langgam Jawa Timur jumlah tingkatan atapnya lebih dari tiga dan berangsur-angsur tiap tingkatan tersebut mengecil hingga puncaknya, begitupun pradaksinapathanya sempit hanya muat untuk satu orang saja, oleh karena itu kesan bangunannya berbentuk ramping.

Penjelasan lebih rinci juga dapat terjadi dalam hal kepala Kala, selain berpasangan dengan makara (hewan mitos gabungan antara gajah dan ikan, [gajamina]), umumnya Kala pada candi-candi Jawa tengah digambarkan tanpa rahang bawah (tidak berdagu), seringkali juga tidak mempunyai sepasang cakar, dan mengesankan wajah seekor singa simbol wajah kemenangan (kirttimukha). Sedangkan Kala di candi-candi dengan Langgam Jawa Timur digambarkan mempunyai rahang bawah (berdagu), jelas mempunyai sepasang cakar di kanan-kiri kepalanya dalam artian mengancam kejahatan yang akan mengganggu kesucian candi, pada beberapa candi zaman Singhasari dan Majapahit kepala Kala dilengkapi sepasang tanduk dan sepasang taring yang mencuat dari pipi kanan-kirinya. Kala tidak lagi dipasangkan dengan bingkai Makara, melainkan dengan ular atau Naga yang diletakkan di samping kanan-kiri Kala. Dalam penggambaran relief Kala disepadankan dengan sepasang kepala kijang (mŗga) yang menghadap ke arah luar. Pada akhirnya kesan yang didapatkan apabila memperhatikan Kala candi-candi Jawa Timur adalah sebagai kepala raksasa, bukannya wajah singa.

Dalam hal pemahatan relief yang menghias dinding candi, jika disimak dengan seksama terdapat perbedaan yang lebih terinci lagi. Memang secara prinsip di candi-candi Langgam Jawa Tengah pemahatan reliefnya tinggi dan bersifat naturalis, namun terdapat sejumlah ciri lainnya lagi yang bersifat spesifik. Dengan demikian jika diuraikan secara lengkap ciri relief di candi-candi Jawa Tengah adalah:

  1. Pemahatan relief tinggi
  2. Penggambaran bersifat naturalis
  3. Ketebalan pahatan ½ sampai ¾ dari media (balok batu)
  4. Terdapat bidang yang dibiarkan kosong pada panil
  5. Figur manusia dan hewan wajahnya diarahkan kepada pengamat (enface)
  6. Cerita acuan berasal dari kesusastraan India
  7. Tema kisah umumnya wiracarita (epos)
  8. Cerita dipahatkan lengkap dari adegan awal hingga akhir.

Mengenai ciri-ciri penggambaran relief pada candi-candi Langgam Jawa Timur adalah:

  1. Pemahatan relief rendah
  2. Penggambaran figur-figur simbolis, tokoh manusia seperti wayang kulit
  3. Dipahatkan hanya pada ¼ ketebalan media (batu/bata)
  4. Seluruh panil diisi penuh dengan berbagai hiasan, seperti terdapat “ketakutan pada bidang yang kosong”.
  5. Figur manusia dan hewan wajahnya diarahkan menghadap ke samping
  6. Cerita acuan dari kepustakaan Jawa Kuno, di samping beberapa saduran dari karya sastra India.
  7. Tema cerita umumnya romantis (perihal percintaan)
  8. Relief cerita bersifat fragmentaris, tidak lengkap hanya episode tertentu saja dari suatu cerita lengkap (Munandar 2003: 28—29).

Dalam hal letak candi induk di suatu kompleks percandian, Soekmono menyatakan bahwa bangunan candi induk pada Langgam Jawa Tengah memang berada di pusat halaman, sedangkan bangunan candi induk di kompleks percandian dengan Langgam Jawa Timur terletak di halaman paling belakang. Soekmono menjelaskan:

“Maka mengenai bangunan candi harus diketengahkan bahwa candi Roro Jonggrang menghendaki ditariknya seluruh perhatian ke pusat menuju langit (lokasi kayangan tempat bersemayam para dewa), sedangkan Candi Panataran menghendaki penggelaran pandangan secara mendatar (yang sebenarnya merupakan proyeksi datar saja dari susunan vertikal) dengan tujuan pengarahan perhatian ke lokasi nenek moyang di gunung-gunung” (Soekmono 1986: 237).

Sebenarnya secara tidak langsung Soekmono telah menjelaskan adanya fungsi yang berbeda antara bangunan candi-candi dalam masa Klasik Tua yang didirikan di Jawa bagian tengah dan candi-candi masa Klasik Muda di Jawa Timur. Bahwa bangunan candi-candi masa Klasik Tua didirikan untuk keperluan ritus pemujaan kepada dewata, sedangkan candi-candi di masa Klasik Muda terutama era Singhasari dan Majapahit bermaksud untuk didedikasikan bagi pemujaan nenek moyang telah diperdewa. Maka bangunan candi jelas merupakan monumen keagamaan yang bersifat sakral karena diperuntuk sebagai media untuk “berkomunikasi” dengan hal Adikodrati (superhuman beings).

Sebagai bangunan sakral candi tidaklah mengikuti kaidah keagamaan secara ketat, artinya tidak setiap bangunan candi harus didirikan secara seragam. Bangunan-bangunan tersebut mempunyai wujud arsitektur yang berbeda-beda, walaupun mempunyai latar belakang keagamaan yang sama. Wujud arsitektur yang berbeda itulah yang menarik untuk diperbincangkan lebih lanjut, karena perbedaan tersebut sebenarnya menunjukkan adanya kekhasan. Oleh karena itu lazim disebut-sebut bahwa bangunan candi memiliki keistimewaan yang tidak didapatkan pada bangunan candi lainnya. Misalnya keistimewaan Candi Bima di Dieng adalah atapnya, atap dihias dengan bentuk-bentuk seperti buah keben (amalaka) yang tertekan dan oeleh karena itu wujudnya pipih. Candi lain mempunyai keistimewaan lain lagi dan seterusnya setiap candi mempunyai keistimewaan sendiri-sendiri.


III

Berdasarkan bentuk arsitekturnya, sebenarnya candi-candi di wilayah Jawa bagian tengah dapat dibagi ke dalam dua macam gaya yang berlatarbelakangkan nafas keagamaannya, yaitu (1) candi-candi Hindu-śaiva dan (2) candi-candi Bauddha. Walaupun secara prinsip candi-candi itu mempunyai kesamaan, namun terdapat banyak perbedaan pula yang menarik untuk dibicarakan lebih lanjut.

Persamaan antara bangunan candi-candi Hindu-śaiva dan Bauddha di wilayah Jawa Tengah yang didirikan antara abad ke-8—10 M antara lain adalah:

  1. umumnya mempunyai pondasi yang berbentuk sumuran
  2. secara vertikal terdiri dari 3 bagian, yaitu, kaki, tubuh, dan atap bangunan
  3. mempunyai ruang utama di tengah bangunan
  4. dilengkapi dengan sejumlah relung yang kadang-kadang diperbesar menjadi ruang
  5. pipi tangga berbentuk ikal lemah
  6. terdapat gabungan bingkai padma, setengah lingkaran, dan rata
  7. ornamen yang selalu dikenal adalah hiasan Kala dan Makara.

Beberapa persamaan itu dapat ditemukan baik di candi-candi Hindu ataupun Buddha, seakan-akan telah menjadi ciri arsitektur bagi bangunan candi apapun di masa itu. Sebagai contoh pada butir b, baik pada candi Hindu ataupun Buddha pembagian vertikal tersebut selalu dapat dijumpai, yaitu (1) adanya bagian pondasi dan kaki candi dalam ajaran Hindu merupakan simbol dari alam Bhurloka, pada candi Buddha bagian ini dipandang sebagai pencerminan lapisan kehidupan Kamadhatu. (2) Bagian tubuh candi tempat bersemayamnya arca-arca dewa baik di bilik tengah (utama) atau relung-relung (parsvadewata) dalam ajaran Hindu merupakan simbol dari dunia Bhuvarloka, sedangkan dalam ajaran Buddha dapat dipandang sebagai pencerminan dari lapisan kehidupan Rupadhatu, dan (3) atap candi merupakan simbol Svarloka dalam Hinduisme, yaitu alam kehidupan para dewa. Adapun dalam ajaran Buddhisme atap adalah simbol Arupadhatu, suatu suasana tanpa wujud apapun, benar-benar hampa (śunyata).

Jadi berdasarkan pembagian arsitektur secara vertikal baik di candi Hindu ataupun Buddha sebenarnya melambangkan lapisan 3 dunia, yaitu dunia keburukan, dunia yang agak baik, dan dunia kebajikan sepenuhnya. Hal ini dinyatakan secara tegas dalam di bangunan candi, terutama dalam hal penerapan ornamennya, sebab ornamen-ornamen itu ada yang khas menggambarkan suatu dunia tertentu. Misalnya penggambaran figur-figur makhluk kahyangan yang melayang di awan, binatang-binatang mitos, pohon Kalpataru, relief cerita yang mencerminkan lapisan alam tertentu, dan sebagainya.

Sebelum membicarakan cirri penting candi-candi Hindu, berikut didaftarkan dulu candi-candi Hindu penting di wilayah Jawa bagian tengah. Dengan adanya daftar tersebut dapat diketahui adanya sejumlah candi Hindu yang bangunannya masih berdiri, walaupun ada yang tidak lengkap lagi. Candi-candi itu adalah adalah:

1. Kelompok Candi Dieng + abad ke-8 Banjarnegara
2. Kelompok Candi Gedong Songo + abad ke-8 Ambarawa
3. Candi Gunung Wukir tahun 732 M Magelang
4. Candi Pringapus + abad ke-9 Temanggung
5. Kelompok Candi Sengi + abad ke-9 Magelang
6. Candi Selagriya + abad ke-9 Magelang
7. Candi Sambisari + abad ke-9 Sleman
8. Candi Kedulan + abad ke-9 Sleman
9. Candi Morangan + abad ke-9 Sleman
10. Candi Barong + abad ke-9 Sleman
11. Candi Ijo + abad ke-9 Sleman
12. Candi Merak + abad ke-10 Klaten
13. Candi Lawang + abad ke-10 Boyolali
14. Candi Sari + abad ke-10 Boyolali
15. Percandian Prambanan tahun 856 M Sleman

Sebenarnya terdapat juga candi-candi Hindu yang tinggal runtuhannya saja, karena itu tidak dapat diperkirakan kembali wujud lengkapnya semula. Misalnya Candi Gondosuli di Temanggung, Candi Ngempon di Ambarawa, dan Candi Retno di Magelang. Tentunya di masa mendatang diperkirakan masih akan ditemukan candi-candi Hindu lainnya di wilayah Jawa Tengah, terutama di sekitar gunung atau pegunungan, mengingat terdapat konsep kuat bahwa di daerah pegunungan itulah para dewa bersemayam, jadi para pembangun candi diperkirakan akan banyak mendirikan candi di daerah dataran tinggi dan gunung-gemunung.

Berdasarkan pengamatan terhadap sejumlah candi Hindu di wilayah Jawa Tengah dapat diketahui adanya sejumlah ciri khas yang dimiliki oleh bangunan-bangunan candi Hindu, yaitu:

  1. Di bagian tengah pondasi terdapat sumuran (perigi) tempat untuk menyimpan pendaman
  2. Lantai pradaksinapatha tidak terlalu lebar di bagian tepinya tidak ada pagar langkan (vedika).
  3. Terdapat 5 relung di dinding luarnya, 1 relung di setiap sisi dinding dan 2 relung kecil di kanan-kiri pintu (berisikan arca Durga Mahisasuramardini, Ganesa, Rsi Agastya, Mahakala, dan Nandiśvara)
  4. Jika berupa kompleks bangunan, maka terdiri dari 1 candi induk berhadapan dengan 3 Candi Perwara. Candi perwara tengah berisikan arca Nandi.
  5. Di bagian tengah bilik utama terdapat Lingga-Yoni, Yoni menutup mulut perigi yang terdapat di lantai bilik dan menembus pondasi.
  6. Mercu-mercu atap berupa bentuk candi kecil, kemuncaknya berbentuk motif ratna.

Demikian beberapa ciri penting yang terdapat pada bangunan gaya arsitektur candi Hindu-śaiva yang terdapat di Jawa bagian tengah. Ciri-ciri tersebut sebagian besar dapat ditemukan pada hampir semua bangunan candi Hindu-śaiva, namun ada pula yang hanya didapatkan pada 2 bangunan saja, selain dua bangunan tersebut tidak dapat dijumpai ciri yang dimaksudkan. Misalnya di lingkungan percandian Dieng dan Gedong Songo, setiap candi tidak dilengkapi dengan 3 Candi Perwara di hadapannya, melainkan terdapat satu bangunan saja yang denahnya empat persegi panjang, kasus demikian etrjadi pada Candi Arjuno yang berhadapan dengan Candi Semar. Di kompleks Gedong Songo terdapat Candi Gedong Songo II yang berhadapan dengan struktur kaki candi berdenah empat persegi panjang, dahulu mungkin merupakan candi perwaranya. Candi Gedong Songo I, justru tidak terdapat relung di sisi luarnya, dan terlihat adanya sisa pagar langkan di bagian tepian pradaksinapathanya, jadi mirip dengan bentuk arsitektur candi Buddha. Hanya saja karena candi-candi lainnya di kelompok percandian Gedong Songo tersebut bernafaskan agama Hindu-śaiva, maka candi Gedong Songo I pun digolongkan sebagai candi Hindu-śaiva pula.

Dalam pada itu terdapat pula candi-candi Buddha penting di wilayah Jawa bagian tengah, candi-candi itu ada yang dipandang menarik dari sudut arsitekturnya selain stupa Borobudur yang tidak ada duanya lagi di dunia. Candi Borobudur sebenarnya merupakan gabungan antara bentuk punden berundak yang dihiasi dengan stupa-stupa, stupa induk berada di puncak pundek seakan-akan menjelma menjadi mahkota bagi punden berundak khas bangunan suci masa prasejarah Indonesia (Wirjosuparto 1964: 53—54). Candi-candi Buddha ada yang mempunyai denah empat persegi panjang dalam ukuran besar (Candi Sari, Plaosan Lor, dan Banyunibo), sedangkan candi Hindu hanya berukuran kecil saja (Candi Semar dan Gedong Songo IIIc). Terdapat pula candi-candi Buddha yang dilengkapi dengan banyak Perwara, misalnya Candi Lumbung, Sewu, Plaosan Lor, dan Kidal, sedangkan candi Hindu hanya Prambanan saja yang dilengkapi banyak Perwara. Gambaran umum percandian Buddha di Jawa bagian tengah antara lain:

1. Percandian Ngawen + abad ke-9 Magelang
2. Candi Kalasan + abad ke-8 Sleman
3. Candi Sari (candi Bendah) + abad ke-8 Sleman
4. Stupa Borobudur + abad ke-9 Magelang
5. Candi Pawon + abad ke-9 Magelang
6. Candi Mendut + abad ke-9 Magelang
7. Percandian Lumbung + abad ke-9 Sleman
8. Candi Bubrah sekitar tahun 782 M Sleman
9. Percandian Sewu (Manjusrigrha) tahun 792 M Sleman
10. Percandian Plaosan Lor + abad ke-10 Klaten
11. Percandian Plaosan Kidul + abad ke-10 Klaten
12. Candi Sajiwan + abad ke-9 Klaten
13. Percandian Banyunibo + abad ke-9 Sleman
14. Stupa Dawangsari + abad ke-10 Sleman

Setelah membicarakan beberapa candi Buddha penting di wilayah Jawa bagian tengah, kronologi relatif, dan lokasinya sekarang ini, selanjutnya diperhatikan beberapa cirri penting dari candi-candi Buddha. Dinamakan penting karena cirri-ciri itulah yang secara umum hadir pada candi-candi Buddha, yaitu:

Ciri-ciri penting candi Buddha

  1. Bangunan candi induk dikelilingi oleh candi perwara di sekitarnya
  2. Lantai pradaksinapatha relatif lebar dan di bagian tepinya mempunyai pagar langkan (vedika)
  3. Pada bagian tubuh candi terdapat lubang-lubang yang tembus seakan-akan berfungsi sebagai ventilasi, selain terdapat relung-relung di dinding luarnya
  4. Mempunyai komponen bangunan berbentuk stupa, terutama di bagian atap
  5. Dilengkapi dengan arca-arca yang bersifat bauddha
  6. Di bilik candinya, menempel di dinding belakang terdapat “pentas persajian” , untuk meletakkan arca.
  7. Tidak mempunyai perigi sebagaimana yang dijumpai pada candi Hindu
  8. Pada beberapa candi besar halaman percandian diperkeras dengan hamparan balok batu, hal itu dapat ditafsirkan bahwa di masa silam pernah terjadi ritual yang banyak menyita aktivitas di halaman tersebut.

Demikianlah apabila diperhatikan secara seksama terdapat perbedaan antara candi-candi Hindu-śaiva dan Buddha Mahayana di masa Klasik Tua di Jawa bagian tengah. Perbedaan itulah yang dapat disebut langgam atau gaya, jadi di Jawa bagian tengah antara abad ke-8—10 candi-candi dibangun dengan dua langgam, yaitu langgam candi Hindu atau langgam candi Buddha. Pendapat R.Soekmono dalam hal ini dapat dikembangkan lebih lanjut, bahwa langgam candi Jawa tengah itu ternyata dapat dibagi menjadi 2 lagi. Sebenarnya kedua langgam itu telah mengalami gejala perpaduan di kompleks Prambanan, sebab ciri-ciri candi Hindu dan Buddha dapat ditemukan secara bersama-sama di gugusan candi Prambanan. Sejalan dengan pendapat J.G.de Casparis akhirnya terjadi perkawinan antara anggota “keluarga Sanjaya” yang Hindu dan anggota Śailendravamsa yang beragama Buddha. Perkawinan dua keluarga tersebut kemudian diwujudkan dengan mendirikan bangunan suci yang bercorak dua agama, yaitu percandian Prambanan atau Śivagrha dalam tahun 856 M (Sumadio 1984).


IV

Setelah kerajaan berkembang di wilayah Jawa bagian timur, maka bermacam aktivitas keagamaan pun beralih ke wilayah tersebut. Bangunan suci pun kemudian dibangun oleh masyarakat masa itu di lokasi-lokasi yang dipandang sakral melanjutkan tradisi Klasik Tua, seperti di pertemuan dua aliran sungai, daerah dataran tinggi dan pegunungan, dan dekat sumber-sumber air (mata air). Hal yang menarik di daerah malang sampai sekarang masih terdapat bangunan candi dengan Langgam candi Hindu Klasik Tua –sebagaimana yang terdapat pada candi Hindu-saiva di Jawa Tengah, yaitu Candi badut. Candi ini dihubungkan dengan Prasasti Dinoyo yang bertarikh 760 M. Dalam prasasti itu diuraikan adanya Kerajaan Kanjuruhan, Raja yang mengeluarkan prasasti itu adalah Gajayana yang beragama Hindu-saiva. Sehubungan dengan sebab tertentu yang belum dapat dijerlaskan, Kanjuruhan runtuh mungkin masih dalam abad ke-8 juga, kemudian uraian sejarahnya tidak dapat diketahui lagi.

Tinggalan arsitektur tertua setelah Mataram ibu kota berlokasi di Jawa bagian timur antara abad ke-10—11 M sebenarnya cukup langka, dua di antaranya yang penting adalah petirthān kuno, yaitu Jalatunda (abad ke-10 M) yang terletak di lereng barat Gunung Penanggungan dan Belahan terletak di lereng timurnya (abad ke-11 M). Kedua petirthan tersebut sampai sekarang masih mengalirkan air walaupun sudah tidak deras lagi. Menilik gaya arsitektur, relief dan seni arcanya patirthǎn Jalatunda dan Belahan dapat digolongkan sebagai karya arsitektur tertua di Jawa Timur setelah periode Kanjuruhan. Satu runtuhan candi yang semula merupakan patirthǎn pula adalah candi Sanggariti yang berlokasi di daerah Batu, Malang. Hanya saja candi penting dari sekitar abad ke-10 tersebut sudah tidak terurus lagi, sebagian bangunannya (tubuh dan atapnya telah hilang).

Sisa bangunan candi yang diperkirakan didirikan oleh raja Pu Sindok (929—947 M) adalah runtuh candi Lor yang terbuat dari bata di wilayah Kabupaten Nganjuk sekarang. Sisa candi Gurah di wilayah Kediri pernah ditemukan dalam penggalian arkeologi tahun 1969, bangunannya hanya tinggal pondasinya saja, sedangkan arca-arcanya dalam keadaan cukup baik, yaitu arca Brahma, Surya, Candra, dan Nandi. Bangunan Candi Gurah diperkirakan berasal dari Kerajaan Kadiri (abad ke-12 M), candi itu masih berlanggam candi Hindu Klasik Tua karena di depan candi induknya terdapat 3 candi perwara masing-masing mempunyai pondasi yang terpisah. Ujung pipi tangganya dihias dengan makara, suatu yang lazim pada candi-candi Jawa tengah, sedangkan arca-arcanya mirip dengan gaya seni arca Singhasari, oleh karena itu Soekmono menyatakan bahwa arsitektur candi Gurah merupakan mata rantai penghubung antara gaya bangunan candi masa Klasik Tua di Jawa Tengah dan masa Klasik Muda di Jawa bagian timur (Soekmono 1969: 4—5, 16—17).

Bangunan candi di wilayah Jawa bagian timur yang relatif masih utuh kebanyakan berasal dari periode Singhasari (abad ke-13 M) dan Majapahit (abad ke-14–15 M). Candi-candi yang dihubungkan dengan periode Kerajaan Singhasari yang masih bertahan hingga kini adalah Candi Sawentar (Blitar), Kidal, Singhasari, Stupa Sumberawan (Malang), dan candi Jawi (Pasuruan).

Adapun candi-candi dari era Majapahit yang masih dapat diamati wujud bangunannya walaupun banyak yang tidak utuh lagi, adalah:

1. Candi Sumberjati (Simping) Abad ke-14 M Blitar
2. Candi Ngrimbi (Arimbi) s.d.a Jombang
3. Candi Panataran (Rabut Palah) s.d.a Blitar
4. Candi Surawana s.d.a Kediri
5. Candi Tegawangi s.d.a Kediri
6. Candi Kali Cilik s.d.a Blitar
7. Candi Bangkal s.d.a Mojokerto
8. Candi Ngetos s.d.a Nganjuk
9. Candi Kotes s.d.a Blitar
10. Candi Gunung Gangsir s.d.a Pasuruan
11. Candi Jabung s.d.a Probolinggo
12. Candi Kedaton Abad ke-15 M Probolinggo
13. Candi Brahu s.d.a Trowulan/Mojokerto
14. Candi Tikus s.d.a s.d.a
15. Gapura Bajang ratu s.d.a s.d.a
16. Gapura Wringin Lawang s.d.a s.d.a
17. Candi Pari Abad ke-14 M Sidoarjo
18. Candi Pamotan Abad ke-15 M Mojokerto
19. Candi Dermo s.d.a s.d.a
20. Candi Kesiman Tengah s.d.a s.d.a
21. Candi Sanggrahan Abad ke-14 M Tulungagung
22. Candi Mirigambar s.d.a s.d.a
23. Candi Bayalango s.d.a s.d.a
24. Punden berundak di Penanggungan Abad ke-15—16 M Mojokerto

Berdasarkan wujud arsitektur yang masih bertahan hingga kini, maka bangunan suci Hindu-Buddha di wilayah Jawa Timur yang berkembang antara abad ke-13—16 M dapat dibagi ke dalam 5 gaya, yaitu (1) Gaya Singhasari, (2) Gaya Candi Brahu, (3) Gaya Candi Jago, (4) “Candi Batur”, dan (5) Punden berundak. Untuk lebih jelasnya ciri setiap gaya tersebut adalah sebagai berikut:

1.Gaya Singhasari

Dinamakan demikian karena wujud arsitektur yang menjadi ciri gaya ini mulai muncul dalam zaman kerajaan Singhasari dan terus bertahan hingga zaman Majapahit. Ciri yang menonjol dari Gaya Singhasari adalah:

1. Bangunan candi utama terletak di tengah halaman, atau di daerah tengahnya yang sering tidak terlalu tepat.
2. Bangunan candi terbagi 3 yang terdiri dari bagian kaki (upapitha), tubuh (stambha), dan atap yang berbentuk menjulang tinggi dengan tingkatan yang berangsur-angsur mengecil hingga puncak. Seluruh bangunan candi terbuat dari bahan tahan lama, seperti batu, bata, atau campuran batu dan bata.
3. Ruang atau bilik utama terdapat di bagian tengah bangunan, terdapat juga relung di dinding luar tubuh candi tempat meletakkan arca dewata.

Contoh gaya Singhasari adalah: Candi Sawentar, Kidal, Jawi, Singhasari (memiliki keistimewaan), Angka Tahun Panataran, Kali Cilik, Ngetos, dan Bangkal.

2.Gaya Brahu

Brahu adalah nama candi bata yang terletak di situs Trowulan, bentuk bangunannya unik, karena arsitekturnya baru muncul dalam zaman Majapahit. Dalam masa sebelumnya baik di era Singhasari atau Mataram Kuno bentuk arsitektur demikian belum dikenal. Dapat dipandang sebagai corak arsitektur tersendiri karena selain Candi Brahu candi yang sejenis itu masih ada lagi dalam zaman yang sama. Ciri Gaya Brahu adalah:

1. Bagian kaki candi terdiri atas beberapa teras (tingkatan), teras atas lebih sempit dari teras bawahnya).
2. Tubuh candi tempat bilik utama didirikan di bagian belakang denahnya yang bentuk dasarnya empat persegi panjang.
3. Seluruh bangunan dibuat dari bahan yang tahan lama, umumnya bata.

Termasuk kelompok Gaya Brahu adalah Candi Brahu, Jabung, dan Gunung Gangsir. Dalam pada itu di wilayah Padang Lawas, Sumatra Utara terdapat sekelompok bangunan suci dengan Gaya Brahu pula, dinamakan dengan Biaro Bahal yang jumlahnya lebih dari 3 bangunan. Dengan demikian dapat diperkirakan bahwa biaro-biaro di Padang Lawas tersebut didirikan dalam masa perkembangan Majapahit pula.

3.Gaya Jago

Candi Jago terletak di Malang, arca-arcanya berlanggam seni Singhasari dengan adanya tokoh yang diapit oleh sepasang teratai yang keluar dari bonggolnya, namun gaya bangunannya tidak sama dengan dua macam gaya yang telah disebutkan terdahulu. Menilik bentuk bangunannya yang berbeda dengan dua gaya lainnya, maka Candi Jago bersama beberapa candi lainnya yang sejenis termasuk ke dalam gaya seni arsitektur tersendiri. Untuk memudahkannya gaya arsitektur itu dinamakan dengan Gaya Jago, dengan Candi Jago sebagai contoh terbaiknya. Ciri-ciri penting Gaya Jago adalah:

1. Kaki candi berteras 1, 2 atau 3 dengan denah dasar empat persegi panjang.
2. Bilik utama didirikan di bagian tengah teras teratas atau bergeser agak ke belakang teras teratas.
3. Atap tidak dijumpai lagi, diduga terbuat dari bahan yang cepat rusak (ijuk, bambu, kayu, dan lain-lain), bentuknya menjulang tinggi bertingkat-tingkat dalam bahasa Jawa Kuno dikenal dengan prasadha. Bentuk seperti ini masih dikenal di Bali dan digunakan untuk menaungi bangunan meru, pelinggih dan pesimpangan di kompleks pura.

Bangunan candi yang termasuk kelompok Gaya Jago adalah: Candi Jago, Candi Induk Panataran, Sanggrahan, dan Kesiman Tengah.

4. “Candi Batur”

Dinamakan demikian karena bentuknya hanya merupakan suatu bangunan 1 teras sehingga membentuk seperti siti inggil atau batur. Sekarang hanya tersisa batur itu saja dengan tangga di salah satu sisinya, denahnya bias berberntuk bujur sangkar dan dapat pula berbentuk empat persegi panjang. Di bagian permukaan batur biasanya terdapat objek sakral, antara lain berupa lingga-yoni, altar persajian, pedupaan berbentuk candi kecil atau juga arca perwujudan tokoh yang telah meninggal. Contoh bangunan candi seperti itu adalah Candi Kedaton di Probolinggo, Candi Kedaton di Trowulan, Candi Miri Gambar, Tegawangi, Surawana, Papoh (Kotes), dan Pasetran di lereng utara Gunung Penanggungan.

5. Punden berundak

Adalah bangunan teras bertingkat-tingkat meninggi yang menyandar di kemiringan lereng gunung. Ukuran teras semakin mengecil ke atas, jumlah teras umumnya 3 dan di bagian puncak teras teratas berdiri altar-altar persajian yang jumlahnya 3 altar (1 altar induk diapit dua altar pendamping di kanan-kirinya. Tangga naik ke teras teratas terdapat di bagian tengah punden berundak, terdapat kemungkinan dahulu di kanan kiri tangga tersebut berdiri deretan arca menuju ke puncak punden yang berisikan altar tanpa arca apapun. Contoh yang baik bentuk punden berundak masa Majapahit terdapat di lereng barat Gunung Penanggungan, penduduk menamakan punden-punden itu dengan candi juga, misalnya Candi Lurah (Kepurbakalaan No.1), Candi Wayang (Kep. No.VIII), Candi Sinta (Kep.No.17a), Candi Yuddha (Kep.No.LX), dan Candi Kendalisada (Kep.No.LXV). Selain di Gunung Penanggungan terdapat pula beberapa punden berundak di lereng timur Gunung Arjuno, hanya saja dinding teras-terasnya disusun dari batu-batu alami, tanpa dibentuk dahulu menjadi balok-balok batu.

Penggolongan bentuk arsitektur candi-candi di Jawa Timur tersebut berdasarkan pengamatan terhadap sisa bangunan yang masih ada sekarang, mungkin di masa silam lebih banyak lagi bentuk arsitektur yang lebih unik dan menarik, hanya saja tidak tersisa lagi wujudnya. Terdapat juga bangunan candi yang tidak dapat digolongkan ke dalam bentuk arsitektur manapun, misalnya Candi Pari yang bangunannya melebar dan tinggi, mirip dengan bangunan suci yang terdapat di Champa (Indo-China). Mungkin saja dahulu terdapat pengaruh gaya bangunan Champa yang masuk ke Majapahit, hal itu agaknya sejalan dengan berita tradisi yang mengatakan bahwa raja Majapahit pernah menikah dengan seorang putri Champa.Bangunan lain yang juga unik adalah Candi Sumur di dekat Candi Pari, dinamakan demikian karena ruang utamanya berupa lubang sumur yang berair. Candi Sumur mempunyai padanannya pada Candi Sanggariti di Batu, Malang, namun dari kronologi yang jauh berbeda.


V

Aktivitas keagamaan Hindu-Buddha di Jawa masa silam tentunya cukup bergairah, terbukti dengan ditemukannya banyak peninggalan bangunan suci dari kedua agama itu baik di wilayah Jawa bagian tengah ataupun timur. Para ahli arkeologi dan sejarah kuno telah sepakat untuk menyatakan bahwa munculnya berbagai karya arsitektur bangunan suci itu sebenarnya sejalan dengan keberadaan pusat kerajaan sezaman. Ketika pusat kerajaan berada di Jawa Tengah, candi-candi Hindu-Buddha banyak dibangun di wilayah tersebut, dan ketika pusat-pusat kerajaan muncul di Jawa Timur, pembangunan candi-candi pun banyak dilakukan di wilayah Jawa Timur.

Gaya arsitektur bangunan candi ketika pusat Kerajaan Mataram masih berlokasi di Jawa Tengah, lebih didasarkan pada latar belakang agamanya. Maka dari itu terdapat Langgam Candi Hindu-saiva dan Langgam Candi Buddha Mahayana. Lain halnya ketika pusat-pusat kerajaan telah berada di Jawa Timur, perbedaan gaya bangunan suci itu tidak didasarkan kepada perbedaan agama lagi, baik candi Hindu ataupun Buddha gaya arsitekturnya sama, hal yang membedakannya hanya terletak pada arca-arca yang dahulu disemayamkan di dalamnya. Mungkin kenyataan ini sejalan dengan konsep Siwa-Buddha bahwa sebenarnya dalam hakekat tertinggi sebenarnya tidak ada lagi perbedaan antara Siwa dan Buddha, oleh karena itu tidak perlu adanya perbedaan secara tegas terhadap wujud bangunan sucinya.

Satu masalah penting yang perlu kajian lebih lanjut adalah apa yang terjadi di wilayah Jawa bagian tengah ketika Kadiri, Singhasari dan Majapahit berkembang di Jawa Timur?, apakah Jawa Tengah sepi dari aktivitas keagamaan?, apakah masih dihuni oleh penduduk?, mengapa tidak ada sumber sejarah dan arkeologi yang ditemukan di wilayah Jawa Tengah antara abad ke-11—14?. Demikianlah terdapat masalah yang menarik untuk diungkapkan di masa mendatang, bahwa tidak mungkin wilayah tua di Jawa bagian tengah bekas tempat kedudukan para Syailendra itu tiba-tiba sepi saja, ketika kerajaan-kerajaan berkembang di Jawa bagian timur. Penelisika untuk menjelaskan permasalahan itu masih terbuka, dan mengundang para ahli yang berminat untuk mengeksplorasinya lebih lanjut.


PUSTAKA ACUAN

Munandar, Agus Aris, 2003, Aksamala: Bunga Rampai Karya Penelitian. Bogor: Akademia.

—————–, 2004, “Menggapai Titik Suci: Interpretasi Semiotika Perpindahan Pusat Kerajaan Mataram Kuno”, dalam dalam T.Christomy & Untung Yuwono (Penyunting), Semiotika Budaya. Depok: Pusat Penelitian Kemasyarakatan dan Budaya, Direktorat Riset dan Pengabdian Masyarakat Universitas Indonesia. Halaman 161—180.

Soekmono, R., 1969, Gurah, The Link Between The Central and The East-Javanese Arts. Bulletin of the Archaeological Institute of the Republic of Indonesia No.6. Djakarta: Lembaga Purbakala dan Peninggalan Nasional.

——————, 1986, “Local Genius dan Perkembangan Bangunan Sakral di Indonesia”, dalam Ayatrohaedi (Penyunting), Kepribadian Budaya Bangsa (Local Genius). Jakarta: Pustaka Jaya. Halaman 228—246.

—————–, 1997, Pengantar Sejarah Kebudayaan Indonesia 2. Yogyakarta: Kanisius.

Sumadio, Bambang (Penyunting jilid), 1984, Sejarah Nasional Indonesia II: Jaman Kuna. Jakarta: Balai Pustaka.

Wirjosuparto, Sutjipto, 1964, Glimpses of Cultural History of Indonesia. Djakarta: Indira.

Pengajar di Departemen Arkeologi
Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia
(taken from here)

Anyer Sebelum 1883

Sebelum Krakatau meletus, Anyer adalah sebuah bandar yang ramai, tempat pertemuan antara kapal-kapal layar Cina yang hendak pulang dengan yang hendak meneruskan pelayaran ke barat.

Letusan Krakatau pada 1883 menyapu habis pantai dan desa-desa. Pelabuhan alamnya menjadi dangkal. Tinggal menjadi tujuan wisata laut. Maka orang sudah tidak mengingat lagi bahwa tempat ini pernah menjadi medan perlawanan rakyat melawan Kompeni Belanda.

13445323_10207817583690625_2599856543273790041_n

Sumber narasi: Jalan Raya Pos Jalan Raya Daendels, Pramoedya, hlm 28.
Gambar ilustrasi: lithograf Anyer karya A. Salm

Prasasti Bandar Alim

Prasasti Bandar Alim

Oleh : Drs. Harmadi.

Tulisan ini merupakan kelanjutan dari tulisan sebelumnya yang berjudul MENELUSUR MISTERI MEDANG – KAHURIPAN.

Raja Sindok meninggal tahun 947 Masehi dan makamnya di dharmakan sebagai Isyana Bajra. Dengan meninggalnya Raja Sindok, Medang seakan tenggelam dalam sejarah karena Raja-raja penggantinya sangat pelit mewariskan bukti peninggalan bagi generasi sekarang dalam menelusur sejarah.

Namun demikian, paling tidak Prasasti Bandar Alim yang ditulis oleh KAKI MANTA tahun 907 Caka (985 Masehi) yang diketemukan di Bandar Alim Desa Demangan Kecamatan Tanjunganom beberapa tahun lalu, paling tidak telah memberikan sumbangan yang tiada terhinggabagi penelusuran sejarah, khususnya Kerajaan Medang di Nganjuk. Namun ketiadaan sponsor cukup menghambat penelusuran lebih lanjut.

Prasasti catur muka yang dibuat pada Batu Andesit dengan ukuran tinggi 180 cm, dan lebar 90 cm serta ketebalan tepi + 20 cm dan tengah + 25 cm, menyebutkan bahwa Watu Galuh adalah sebuah kota wilayah Kerajaan Medang bumi Mataram (I mdang I bhumi mataran I watu galuh).

Pada bagian lain, prasasti Bandar Alim menyebut Dewa Lokapala, yang dalam buku Ramayana adalah kelompok dewa yang menjaga 8 penjuru angin (astadikpalaka), yaitu : Indra, Yama, Surya, Candra, Anila (Bayu), Kuwera, Baruna dan Agni.

Nama Lokapala dalam prasasti Calcuta yang ditulis oleh Erlangga tahun 1041 Masehi, meskipun tidak secara jelas dinyatakan, namun diketahui bahwa Lokapala adalah suami dari Isana Tunggawijaya anak mPu Sindok dengan Rakryan Binihaji Rakryan Mangibit.

Sangat memungkinkan bahwa penyebutan Dewa dimuka Lokapala pada prasasti Bandar Alim, adalah dewamurti (anggapan titisan dewa) terhadap Lokapala almarhum, suami dari Isanattunggawijaya. Dengan demikian bahwa Raja yang memerintah Kaki Manta untuk menulis prasasti tersebut adalah Raja pengganti Isanattunggawijaya, yaitu Makuthawangsa wardhana, yang berarti bahwa pada tahun 907 Caka atau tahun 985 Masehi, Kerajaan Medang diperintah oleh raja dengan abhiseka nama Makuthawangsa wardhana yang memerintah Medang hingga digantikan oleh Sri Darmawangsa Teguh, saudara laki-laki dari Gunapriyadharmapadni (Ibu Erlangga).

II. MASA TEGUH DHARMAWANGSA

A. PEMERINTAHAN DAN HUBUNGAN LUR NEGERI

Tidak begitu jelas tahun berapa Dharmawangsa Teguh dengan abhiseka Sri Dharmawangsa Teguh Ananta Wikrama Dharmatunggadewa naik tahta menjadi Raja Medang menggantikan kedudukan Makuthawangsa Wardhana, mengingat bahwa pada tahun 985 Masehi, Makuthawangsa Wardhana masih membuat prasasti di Bandar Alim Tanjunganom Nganjuk, sedangkan Dharmawangsa pada tahun 990 M sudah melakukan aktivitas menyerang Kerajaan Sriwijaya di Palembang.

Beberapa pakar sejarah menganalisa masa pemerintahan Dharmawangsa dimulai tahun 996 Masehi yang berlangsung hingga tahun 1016 Masehi. Menurut hemat penulis, justru penyerangan ke Palembang tersebut Dharmawangsa sudah menjadi Raja, sehingga berwenang membuat kebijakan melaksanakan ambisi menyerang Kerjaan lain, yang berarti dia naik tahta beberapa tahun sebelum tahun agresinya ke Palembang 990 M.

Di bidang politik, bahwa hubungan diplomatik dengan India yang telah dirintis sejak pemerintahan mPu Sindok, masih diteruskan oleh Dharmawangsa, dan bahkan diperluas, karena dinasti Cola yang berkuasa di India utara saat itu memberikan kesempatan yang luas. Banyak pelajar dari Medang yang diberi kesempatan menuntut ilmu di Perguruan Nelanda, umumnya mereka mempelajari tentang bahasa, budaya, agama, astronomi, sejarah dan sastra.

Selain dengan India, Medang juga menjalin hubungan perdagangan dengan Cina. Bahan perdagangan utama yang didatangkan dari Cina adalah Tembikar dan Mata Uang perunggu/tahil, sebaliknya dari Medang, Cina memperoleh rempah-rempah, emas dan perak. Mata perdagangan emas dan perak dari Jawa itulah yang kemudian Raja-raja Jawa dianggap terkaya nomor 2 setelah Arab, anggapan itulah yang merangsang tentara Tar Tar melakukan perampokan besar-besaran kepada Jayakatwang tahun 1292 M.

Hubungan diplomatik dan perdagangan tersebut memperoleh saingan Sriwijaya yang telah terlebih dahulu menjalin hubungan dengan Cina, hal demikian dianggap merupakan penghalang keleluasaan Medang mengembangkan sayap.

Untuk memperlemah pesaingnya tersebut, pada tahun 990 Masehi, Dharmawangsa Teguh mengirimkan tentaranya ke Palembang dalam jumlah yang lumayan besar. Beberapa daerah pinggiran berahsil direbut tanpa perlawanan berarti dari Sriwijaya, dan daerah-daerah yang direbut dipertahankan untuk jangka waktu tertentu, yang tentu menghabiskan enerji dan logistik tanpa mampu mengembangkan peperangan. Hal demikian memang disengaja oleh Sriwijaya, karena dianggap daerah-daerah yang direbut oleh Medang adalah daerah yang tidak strategis dan tidak berpotensi.

Meskipun serangan ke Palembang tahun 990 Masehi dianggap ekspansi yang sia-sia karena tidak mengurangi kekuatan dan kekuasaan Sriwijaya menjalin hubungan dengan China , namun bagi Sriwijaya bahwa serangan dan pendudukan tentara Medang di Palembang wilayah Srwiijaya, merupakan catatan tersendiri yang kelak akan diperhitungakan.

B. PERKEMBANGAN SASTRA

Masa pemerintahan Sri Dharmawangsa Teguh Raja Medang ke 4 dan penyandang dinasti Isana, merupakan masa yang cerah bagi pengembangan ilmu pengetahuan, agama dan sastra, padepokan dan mandala yang keberadaannya jauh dari pusat keramaian seperti di lereng gunung Wilis, justru mendapat perhatian tersendiri.

Serat Sang hyang Kamahayanikam dan Kitab Brahmandapuruna yang dikarang pada masa Raja Sindok, masih tetap menjadi tuntunan pokok bagi pra siswa dan pelengkap perpustakaan istana.

Salah satu Mandala yang cukup disegani adalah yang berada di Makutho, lereng Gunung Wilis yang kelak menjadi salah satu tempat bagi Erlangga belajar mengenai hakekat hidup dan kehidupan, dan ilmu tentang kepemimpinan.

Perhatian dan fasilitas yang diberikan oleh Prabu Sri Dharmawangsa Teguh menjadikan Pustaka Sastra Jawa mengalami perkembangan yang sangat pesat, karya sastra yang diproduksi, yang hampir semuanya merupakan derivasi dari epos Mahabharata antara lain :
1.Kitab Mahabharata derivasi
2.Kitab Uttarakanda
3.Kitab Adiparwa
4.Kitab Sabhaparwa
5.Kitab Wirathaparwa
6.Kitab Udyogaparwa
7.Kitab Bhismaparwa
8.Kitab Asramawasaparwa
9.Kitab Mosalaparwa
10.Kitab Prasthanikaparwa
11.Kitab Swargarohanaparwa
12.Kitab Kunjorokarno

C. PRALAYA

Serangan tahun 990 Masehi yang sia-sia tersebut, untuk beberapa waktu lamanya tidak ada reaksi pembalasan dari Sriwijaya, kecuali hanya berakibat pasang surutnya hubungan masing-masing kerajaan tersebut dengan Cina.

Walau demikian, Sriwijaya telah memperhitungkan sebuah pembalasan dengan cermat, dan menyerahkan segala sesuatunya kepada sekutu Sriwijaya yang berada di Jawa Tengah, yaitu Raja Wora-Wari yang pusat pemerintahannya tidak terlalu jauh dari Medang yang berada di Jawa Timur, yang oleh beberapa pengamat sejarah dolokalosir di Banyumas selatan. Oleh karena itu pimpinan Kerajaan Wora-wari segera mengirim pasukan telik sandi untuk mempelajari sudut-sudut kelemahan Medang, termasuk kapan saat yang tepat untuk melakukan penyerangan.

Kesempatan yang sangat baik yang dilakukan oleh Raja Wora-Wari menyerang jantung ibukota Medang, adalah pada saat Dharmawangsa teguh mengadakan pesta pernikahan putrinya dengan Erlangga anak Gunapriyadhrmapadni yang kawin dengan Udayana Raja Bali.

Tahun 1016 Masehi, bersamaan dengan berlangsungnya kesibukan perta perhelatan akbar di Medang, dan ditengah lengahnya kewaspadaan karena tertutup keramaian tontonan, perhatian semua hadirin dikejutkan oleh kobaran api dimana-mana, disusul berhamburannya para prajurit Kerajaan Wora-Wari menerobos arena pesta, membabat, membantai semua yang ada, tanpa mengenal ampun dan belas kasihan.

Penyerangan tiba-tiba yang disertai pembumi hangusan semua bangunan di lokasi pesta, membuat paniknya suasana, dan merobah sontak seketika dari kegembiraan dan keceriaan menjadi hiruk pikuk kacau tidak karuan dipenuhi jerit tangis memilukan, disertai kobaran api yang menjilat-jilat langit ibukota Medang membara.

Tiada perlawanan, tentara Wora-Wari yang sepertinya sudah kerasukan setan, bak air bah tanpa hambatan menendang menerjang apa dan siapa saja yang berada dihadapannya, tidak peduli laki-laki, perempuan atau kanak-kanak, tidak peduli Raja, pendeta, prajurit ataupun tamu, semuanya dibabat habis dibinasakannya. Suasana carut marut kacau demikian tak ubahnya seperti pralaya atau kiamat.

Dan memang ternyata hampir semuanya tidak tersisa, harta benda dan nyawa, semuanya melayang oleh badai serangan bala tentara Kerajaan Wora-Wari sekutu Sriwijaya ditanah Jawa, termasuk Raja, seluruh keluarga dan Gunapriya Dharmapadni atau Mahendradata ibunda Erlangga gugur bersama mereka. Hanya mempelai berdua bersama SEOrang teman setia Narotama yang mayatnya tidak ada diantara mayat-mayat lain yang berserakan, karena mereka bertiga sempat meloloskan diri dan lari ke arah barat.

III. KERAJAAN WENGKER

Telah kami tulis pada edisi-edisi terdahulu dalam episode ?Misteri Situs Selopuro dan Wengker?, bahwa serangan dari Kerajaan Wora-Wari yang disertai pembumihangusan terhadap bangunan-bangunan Kraton, tidak dilanjutkan dengan penguasaan wilayah, karena begitu selesai melakukan penyerangan dan pembumi hangusan, bala tentara ini langsung di tarik kembali ke Jawa Tengah, sehingga dengan gugurnya Sri Dharmawangsa dan hampir semua keluarganya membuat vacum tampuk kekuasaan Kerajaan Medang.

Satu-satunya yang masih bisa diharapkan adalah Erlangga bersama isterinya, namun pengantin baru yang sempat lari pada malam pralaya tersebut tidak pernah ada kabar berita tentang keberadaannya. Suasana Medang mengambang dengan ketiadaan penguasa tersebut berlangsung hingga beberapa tahun kemudian.

Merasa tidak ada lagi yang mengikat, kesempatan seperti itu sangat menguntungkan bagi kerajaan-kerajaan vasal yang ingin melepaskan diri, memperkuat kedaulatan sendiri tanpa menggantungkan ikatan dan dominasi kemaharajaan Medang yang sudah jelas telah hancur lebur, termasuk dalam hal ini adalah Kerajaan Wengker di Lereng Gunung Wilis yang segera tanggap terhadap situasi yang ada.

Kerajaan Wengker menjadi semakin kuat besar dan makmur, karena pandai memanfaatakn semua peluang yang ada dengan mengkoordinir kerajaan-kerajaan vasal lainnya yang ragu-ragu dan lemah. Dan karena keberhasilannya mengkoordinir kerajaan-kerajaan vasal lainnya, telah membuat Raja Wengker berkeinginan untuk menjadi Seorang Maharaja dengan wilayah yang semakin luas.

Kedigdayaan Kerajaan Wengker inilah nantinya yang akan menjadi penghalang tersendiri bagi usaha-usaha Erlangga menghimpun puing-puing bekas Kerajaan Sang mertuanya, dan kedigdayaan Raja Wengker nantinya yang mengilhami lahirnya Kitab Arjunawiwaha karangan mPu Kanwa.

IV. MASA ERLANGGA

A. KISAH PERJALANAN

Lolos dari lobang jarum, Erlangga, isteri dan Narotama meneruskan perjalanan ke arah Gunung Wilis, konon menurut isteri yang juga saudara sepupunya itu, bahwa di Gunung Wilis ada beberapa Mandala dan Padepokan yang para Rsi dan Siswanya sebagian besar berasal dari keluarga istana, dan samar-samar mereka juga pernah mendengar yang salah satunya berada di Makutho, namun ke arah mana yang harus dilalui, mereka juga tidak mengetahuinya.

Itulah barangkali kisah perjalanan dan pengalaman mereka yang paling menyedihkan, bulan madu ke Pulau Bali yang telah direncanakannya gagal tersaput pralaya, ternyata bulan madu mereka jalani dalam pelarian yang tidak tentu arah, lapar haus, lelah cemas ketakutan dan harapan yang selalu silih berganti adalah hal yang mesti dihadapi setiap hari, kehujanan, kepanasan, naik turun gunung sudah biasa dilalui, dan seakan sudah menyatu dengan nada nafas mereka.

Merasa yakin bahwa yang dituju benar, mereka memasuki sebuah pintu Padepokan, mereka mengutarakan niatnya untuk menimba ilmu meskipun sebenarnya di dalam hati mereka sekaligus perlindungan. Namun setelah beberapa hari telah dilaluinya, harapan itu sirna karena ternyata Padepokan itu tidak cocok bagi Erlangga, ada suatu kedustaan dan kenistaan yang dilakukan oleh para Guru, ada sesuatu yang berlawanan antara ajaran dengan kenyataan yang ada di Padepokan.

Tidak cocok dengan Padepokan pertama, mereka berguru pada Padepokan yang lain yang kondisi bangunannya lebih mewah daripada Padepokan pertama. Kali inipun tidak ada ubahnya seperti Padepokan pertama, bahkan terkesan lebih urakan, untuk kedua kalinya mereka harus pergi daripada terlanjur larut dalam keberangasan dan kenistaan.

Menghadapi pengalaman dari dua Padepokan yang tutup luarnya sama yaitu kesucian, namun didalamnya tidak pantas disebut sebagai tempat kegiatan belajar mengajar tentang pekerti luhur dan keutamaan mendapatkan kesucian, membuat Erlangga hampir putus asa, hampir patah semangat. Kalau demikian kenyataan yang ada, tidak mungkin dia akan memperoleh ilmu dan dukungan untuk mengembalikan pamor Kerajaan Medang, tidak mungkin dia akan mendapatkan dukungan mengembalikan kedaulatan Medang, tidak mungkin dia akan dapat membangun kembali Kerajaan yang sudah menjadi puing-puing, atau apakah memang begitu takdir yang telah digariskan oleh Dewata Agung?, apakah sebagai anak muda dia harus menyerah pada kenyataan?

Perjalanan panjang yang penuh penderitaan, mengharuskan mereka menjalani topo broto amesu rogo, hingga mereka merasa lebih dekat dengan Dewata Agung, senantiasa memohon agar penderitaan bertubi-tubi yang mereka alami segera berakhir.

Mereka menyadari betapa kecilnya manusia yang ternyata tidak dapat berbuat apa-apa bila dibandingkan dengan kekuasaan-Nya yang tanpa batas. Barangkali lakon yang mereka alami adalah sebuah ujian dari-Nya untuk menemukan kebahagiaan kelak, apabila memang demikian pada akhirnya nanti, justru mereka merasa ditakdirkan sebagai manusia yang sangat beruntung, karena telah diberi sarat pengalaman, dan kebahagiaan akan lahir belakangan, dan bukannya sebaliknya, karena penderitaan telah mereka alami sebelumnya.

Penderitaan yang mereka alami dianggap sebagai lelaku broto, melahirkan ketajaman batin, hanya mampu berserah diri, seakan ada yang membimbing, hingga pada akhirnya, ayunan langkah kaki mereka telah sampai pada sebuah Padepokan yang cukup bersih dan tertata rapi, dimana air gemericik mengalir tiada henti menghiasi kolam alami yang dingin sejuk dan indah pada taman yang semerbak mewangi oleh bunga-bungan mekar berseri.

Sejenak ketenangan dan kesejukan alami merasuk dihati mereka masing-masing, melupakan kelelahan dan kepedihan dari perjalanan panjang mereka yang tidak menentu arah dan tujuan, kecuali hanya menghindar dari malapetaka dan kejaran yang dilakukan oleh musuh yang telah menghabisi keluarga mereka.

Tegur sapa telah mengusir kekakuan antara tuan rumah dengan tamunya. Tuan rumah yang ramah dan santun telah memperkenalkan diri bahwa dia adalah mPu Kanwa Wiku dan Pujangga, dan juga sudah kenal dengan Prabu Dharmawangsa.

Oleh Sang Wiku, Erlangga dan rombongan dipersilahkan tinggal di Padepokan (mandala), sambil menunggu situasi betul-betul aman dari kemungkinan kejaran tentara Wora-Wari. Kesempatan demikian dimanfaatkan oleh Erlangga membaca buku-buku perpustakaan mPu Kanwa yang cukup banyak. Dari beberapa buku (baca rontal), ternyata sebagian adalah karya Sang Wiku sendiri, bahkan beberapa diantaranya pernah dilihat oleh Erlangga di perpustakaan Medang.

B. ASTO BROTO

Tertarik oleh karya-karya itu, Erlangga kemudian menyatakan niatnya berguru sekaligus meminta nasehat bagaimana menghadapi hidup seperti yang dialaminya ini, di usia muda telah kenyang dengan penderitaan pahit dan getir.

Dikit demi sedikit ilmu demi ilmu telah diajarkan kepada Erlangga yang cerdas, sopan dan berkepribadian, serta disenangi oleh sesama siswa mPu Kanwa. Nasehat yang diberikan, disesuaikan dengan kisah penderitaan Erlangga sendiri sebagai calon pemimpin, yaitu tentang bagaimana watak yang harus dimiliki oleh SEOrang pemimpin apabila ingin dicintai oleh semua kawulo.

Hal itu dimaksudkan agar kelak apabila Erlangga telah menjadi SEOrang Raja, dapat berlaku adil dan bijaksana terhadap semua kawulo tanpa pilih kasih, kawulo merasa terlindungi oleh kekuasaannya, yang kehadirannya selalu diharapkan oleh semua orang.

Mpu Kanwa yang yakin benar bahwa Erlangga mempunyai wahyu keprabon, merasa perlu memberikan gemblengan serta bekal tersendiri agar pembentukan kepribadian lebih mengarah, semangat hidup dan semangat perjuangan yang hampir padam, dapat lebih berkobar namun terkendali, dan untuk itu pengendaliannya adalah melalui praktek yoga (prasasti Pucangan, 1041, de Casparis, 1958).

Seorang pemimpin bukanlah kawulo, namun SEOrang pemimpin hendaknya dapat merasakan apa yang dialami oleh kawulo, penuh tepo seliro, mengerti penderitaan dan susahnya serta serba keterbatasan rakyat kecil. Jangan pernah merasa pintar sendiri, mudah menyalahkan ketidak mampuan anak buah, sebab dengan mudah menyalahkan anak buah demikian, berarti dia tidak mampu menjadi pemimpin.

Terlebih bagi SEOrang pimpinan yang dapat menjadi pejabat karena pengangkatan, bisa saja terangkatnya karena faktor keberuntungan atau kedekatan dengan pimpinan yang lebih atas maupun faktor lainnya, seringkali kredibilitasnya menjadi bahan taruhan oleh banyak orang.

Pimpinan yang tidak dapat menjadi pemimpin, seringkali menjadi cemoohan. Pimpinan maupun pemimpin, dapat saja suatu saat menjadi kawulo, apabila keberuntungan tidak lagi berpihak kepadanya. Untuk itu haruslah selalu siap dan legowo apabila betul-betul terjadi perubahan seperti itu.

Lebih lanjut mPu Kanwa memberikan gambaran tentang sifat-sifat yang dimiliki oleh kelompok Dewa Lokapala sebagaimana ajaran Astobroto dalam Kekawin Ramayana yang harus dimiliki oleh setiap pemimpin maupun calon pemimpin seperti diri Erlangga, yaitu :

Pertama sifat Baskoro (Matahari)
Seorang pemimpin harus dapat meniru sifat Matahari yang mampu memberikan penerangan kepada jagad raya beserta isinya, memberi kehidupan bagi seluruh makhluk yang ada di dunia. Pemimpin harus dapat memberi semangat dan motivasi kepada yang dipimpinnya, agar kawulo dapat memanfaatkan hidup ini semaksimal mungkin bagi hidup dan kehidupannya, agar bermanfaat bagi orang banyak. Jangan mudah menyerah terhadap apa yang telah diterimanya, tapi berusahalah terus tanpa mengenal putus asa. Penderitaan dalam pengembaraan yang lalu, adalah cambuk semangat untuk meraih cita-cita. Hanya dengan semangat dan usaha, cita-cita untuk merebut kembali tahta Sang Mertua pasti akan tercapai.

Kedua Sifat Condro (Bulan)
Seorang pemimpin harus mampu meniru watak Condro yang dapat membuat suasana damai, yaitu harus mampu menciptakan suasana tertib, aman, nyaman dan sejuk, sehingga bawahan merasa terayomi tanpa merasa takut akan gangguan dan ancaman. Andaikan ada perasaan cemas dihati sang pemimpin, janganlah diperlihatkan kepada bawahan, bahkan pemimpin harus dapat memberikan motivasi bahwa tidak ada yang perlu dicemaskan dan dikhawatirkan. Tuhan pastimenolong hamba-Nya, apabila hamba itu memintanya dengan sungguh-sungguh.

Ketiga watak Kartiko (Bintang)
Setiap gerak langkah dan perbuatan pemimpin, harus dapat menjadi cermin contoh dan suri tauladan bagi pengikutnya. Segala perbuatan pemimpin haruslah dapat ditiru oleh kawulo. Sekali sang pemimpin berbuat menyimpang dari norma, untuk selamanya bawahan tidak akan pernah mau mengikuti dan mengakuinya lagi. Oleh sebab itu pikirkanlah terlebih dahulu sebelum berbuat, agar masyarakat tetap setia.

Keempat watak Bayu (Angin)
Bayu atau angin selalu ada dimana-mana walaupun didalam perut sekalipun. Bahkan untuk bernafas, semua makhluk memerlukannya.
Pemimpin harus dapat manjing ajur ajer (jw), harus dapat bergaul dengan siapapun juga, strata manapun, agar dapat menyelami peri kehidupan serta suasana pikir kawulo, mampu menciptakan rasa empaty yang tinggi, mampu merasakan apa yang dirasakan oleh orang lain, karena sebetulnya orang lain itu sama dengan kita juga. Disamping itu lancarnya hubungan informal, akan melancarkan tugas-tugas formal.

Kelima Watak Dahono (Mendung)
Mendung yang selalu angkuh dan berwibawa, yang tidak akan minggir walaupun matahari meneriakinya.
Pemimpin harus mampu menjaga kewibawaannya. Untuk itu jangan mudah bicara asal bicara, setiap bicara yang dikeluarkannya haruslah bermakna (sabdo pandito Ratu), adil, seimbang, setiap informasi haruslah dikonfirmasi terlebih dahulu dari kedua fihak sebelum mengambil keputusan, kalau tidak, bawahan akan mengkerdilkan kepemimpinannya.

Keenam Watak Agni (Api)
Api akan melalap apa saja yang ada disekitarnya tanpa ampun dan kompromi, tapi api tidak akan membakar benda-benda tertentu yang karena sifatnya, tidak akan mudah terbakar. Pemimpin harus tegas dan tanpa ragu-ragu dalam mengambil keputusan, jangan mangro tingal, jangan setengah-setengah, jujur dan adil, jauh dari KKN, tidak mudah menge;uarkan keputusan yang pada akhirnya akan ada koreksi karena kesalahan. Pemimpin harus mau menghargai pendapat yang benar walaupun pendapat tersebut berseberangan dengan pendapat pemimpin.

Ketujuh watak Samodro (Lautan)
Samodro maha luas tidak terbatas, dengan volume yang tidak terukur, mampu menampung apa saja. Agar menjadi pemimpin yang sempurna dan berpandangan luas, harus memiliki banyak pengalaman dan pengetahuan. Jangan pernah menganggap pengalaman yang tidak menyenangkan akan tidak bermanfaat dikemudian hari. Pengalaman seburuk apapun, pasti akan berguna dikemudian hari, oleh karena itu pemimpin harus selalu menimba pengetahuan dimanapun dia berada. Pemimpin yang luas pengalamannya, akan menelorkan keputusan yang bijaksana.

Kedelapan watak Kuwera (Bumi)
Bumi adalah ibu Pertiwi yang penuh belas kasih, ikhlas berkorban menjadi tumpuan segala makhluk di persada ini. Bumi diindentikkan dengan watak jujur, suci, ikhlas, murah hati, mau menerima saran dan pendapat, menghargai ide, menghargai siapapun yang berani mengemukakan pendapat, menghargai jasa orang lain walau sekecil apapun jasa yang diberikan oleh orang itu, mengorangkan orang, membimbing yang lemah dengan kasih. Dengan demikian, kawulo pasti akan mencintai sang pemimpin, mengasihi Sang pemimpin, dan mau berkorban demi Sang pemimpin dengan ikhlas.

C. MEMBANGUN DARI SISA
Dengan bimbingan mPu Kanwa dan dorongan semangat serta bantuan kekuatan dari para siswa Mandala, dimulailah membangun kembali dari sisa-sisa reruntuhan kedaulatan kerajaan Medang di tempat yang baru, karena menurut keyakinan bahwa lahan dan bahan dari bekas reruntuhan lama, diyakini kurang baik apabila dipergunakan kembali.

Ditempat baru dan istana baru, Erlangga memproklamasikan bahwa Kerajaan yang baru, tetap bersama Medang, dan dia mengangkat dirinya sebagai Raja penerus dinasti Isana, serta mengangkat Narotama sebagai Patih dan mPu Kanwa sebagai Penasehat Kerajaan merangkap sebagai Pujangga Kraton Medang.

Setelah pembenahan kedalam Kraton dirasa telah memenuhi apa yang diharapkan dan memadai, barulah dimulai langkah-langkah keluar dengan mengirim utusan kepada Kerajaan-kerajaan sekitar yang dahulu menjadi vasal Kerajaan Medang, untuk bergabung kembali dibawah panji-panji Medang, serta mengakui Kemaharajaan Erlangga sebagai penerus dinasti Isana. Kepada mereka yang membangkang, tidak ada jalan lain untuk kompromi, kecuali harus ditundukkan dengan kekuatan angkatan bersenjata.

Beberapa Raja langsung menyatakan kesediannya bergabung kembali sebagaimana sebelum ada serangan Wora-Wari, serta mengakui kedaulatan Erlangga sebagai Raja Medang yang baru, namun ada beberapa yang minta waktu berpikir beberapa saat, dan ada beberapa yang langsung menolak karena merasa Medang telah hancur, kerajaan vasal telah berdiri dan berdaulat sendiri, serta memandang kekuatan Erlangga belum seberapa, termasuk pada kategori terakhir adalah Kerajaan Wengker yang telah merasa cukup kuat menghadapi kekuatan Erlangga yang belum terkoordinir penuh.

Prasasti Pucangan (1041) dan prasasti Baru, mencatat peperangan yang dilakukan oleh Erlangga sebagai berikut :
-Tahun 1028 M, memerangi Raja Wengker ? gagal
-Tahun 1029 M, memerangi Raja Wuratan ? menang
-Tahun 1030 M, memerangi Raja Wengker ? gagal
-Tahun 1931 M, memerangi anak Raja Wengker
-Tahun 1030 M, memerangi Raja Hasin
-Tahun 1032 M, memerangi Raja Wora-Wari
-Tahun 1035 M, memerangi Raja Wengker

Pada prasasti Terep (1032 M) ada indikasi bahwa Erlangga pernah mengalami kekalahan dalam suatu peperangannya, yang kemudian meninggalkan kratonnya yang berada di Wwatan Mas (Supratikno Raharjo, 2002 ? Drs.Santoso, 1971).

Bukan pekerjaan yang mudah bagi Erlangga untuk membangun kembali kerajaan yang telah hancur berkeping-keping, cerai berai hangus tidak bersisa kecuali tinggal nama, tiada sanak saudara yang diharapkan dapat membantu, karena semuanya telah dibinasakan oleh Wora-Wari.

Sebuah perjuangan yang sangat berat luar biasa, semuanya harus dimulai dari nol, dari yang sama sekali tidak ada menjadi ada, segala sesuatu harus dipersiapkan sendiri tanpa ada dukungan, jaminan, harta benda, kekuatan dan kepercayaan dari siapapun, kecuali rasa percaya diri dan keyakinan luar biasa akan keberhasilan mewujudkan angan-angannya untuk membangun kembali Kerajaan Medang, membangkitkan kembali Medang, melestarikan wangsa Isana sampai kapanpun.

Suatu hal pokok yang menjadi modal awal memulai perjuangannya adalah ketekatan, dirinya sendiri, isterinya, Narotama, mPu Kanwa dan para brahmana semua murid mPu Kanwa, serta kesediaan sebagian raja-raja vasal untuk bergabung kembali dengan Medang baru.

Walaupun dnegan tertatih-tatih, tahap demi tahap namun dilandasi oleh semangat yang tinggi, akhirnya Erlangga berhasil menyusun struktur tata pemerintahan yang sederhana, dilengkapi dengan personil sementara. Semangat adalah modal pokok untuk maju, dan ternyata pengalaman telah membuktikan bahwa dengan modal semangat itu pulalah yang menjadikan Erlangga SEOrang Raja.

Setelah penataan struktur tata pemerintahan kedalam dirasa telah tertata sebagaimana yang diharapkan, pada tahun 1028 Masehi, mulailah Erlangga memerangi Kerajaan-kerajaan vasal yang tetap membandel, yang memaksa Erlangga harus menggunakan kekuatan bersenjata untuk menundukkanya.

Peperangan pertama ke Kerajaan Wengker mengalami kekalahan, bahkan gagal total karena tentara Erlangga belum berpengalaman menghadapi perang yang sebenarnya.

Kekalahan atas serangannya ke Wengker, tidak membuat Erlangga berkecul hati, ia kemudian mengalihkan sasarannya menyerang Raja Wuratan setahun kemudian, yaitu tahun 1029 Masehi, yang dengan mudah Wuratan dapat ditundukkan.

Dengan keberhasilannya menundukkan Raja Wuratan, berarti juga jumlah kekuatan tentaranya menjadi bertambah. Pada tahun 1030, Erlangga kembali menyerang Kerajaan Wengker untuk yang kedua kalinya, dan kali inipun masih mengalami kekalahan yang bahkan lebih besar daripada kekalahan yang terdahulu, karena lebih banyak prajuritnya yang gugur.

Kekalahannya yang kedua terhadap Wengker, tidak membuat Erlangga patah semangat, pada tahun itu pula perhatian diarahkan emmerangi Raja Hasin, dan pada tahun 1031 Masehi memerangi Anak Raja Wengker.

Pada tahun 1032 Masehi, sebagian tentaranya yang telah berpengalaman dalam beberapa kali peperangan, dikirin ke Jawa Tengah (Banyumas Selatan?) untuk menghajar musuh utamanya, yaitu Raja Wora-Wari yang pada 16 tahun sebelumnya telah menciptakan api neraka dalam peristiwa Pralaya Medang membara, dimana ibundanya dan kedua mertuanya mengalami ajal. Dan sejak penyerangannya ke Jawa Tengah, Wora-Wari tidak pernah lagi muncul ke permukaan sejarah.

Dua kali kekalahannya melawan Raja Wengker, membuat Erlangga semakin khawatir akan perkembangan kekuatan Raja Wengker yang semakin lama semakin membahayakan bagi Kerajaan Medang dimasa depan, karena sejak berdaulat sendiri, wilayah kekuasaan Wengker menjadi semakin luas, besar, kuat dan makmur, sehingga akan semakin sulit ditundukkan.

Diantara beberapa kali peperangannya, ternyata Kerajaan Wengker adalah yang paling tangguh. Peperangan yang dilakukan tahun 1028 Masehi, sama sekali tidak membuahkan hasil, karena banyak tentaranya yang gugur.

Serangan kedua tahun 1030 Masehi pun juga mengalami kegagalan. Barangkali kegagalan pada serangan kedua inilah yang diasumsikan penyebab Erlangga meninggalkan kratonnya yang berada di Wwatan Mas.

Pendapat tentang ?kekalahan adalah kemenangan yang tertunda?, Erlangga kemudian mempelajari sisi kelemahan dirinya sendiri dan ketangguhan Wengker yang tidak mudah dikalahkannya, maka disusunlah strategi baru yang merupakan gabungan dari 3 cara yang diterapkan secara bersamaan dan saling dukung mendukung satu sama lain, yaitu : yudha, cyama dan dana (Drs.Santoso, 1971), atau taktik memecah belah, mengadu domba dan menguasai, membiayai oposisi untuk mendeskreditkan penguasa Wengker, dan penggunaan kekuatan bersenjata setelah terlebih dahulu berhasil menyelundupkan telik sandi untuk bekerja dikalangan musuh.

Dengan melakukan ketiga cara tersebut secara bersamaan, barulah pada peperangan terakhir tahun 1035 Masehi, Kerajaan Wengker dapat ditundukkan oleh Erlangga setelah mana Raja Wengker dapat dibunuh oleh prajuritnya sendiri, yang sebetulnya adalah tentara Erlangga yang diselundupkan dan menjadi prajurit kepercayaan Raja Wengker.

Dengan demikian dapat diasumsikan bahwa perjuangan Erlangga untuk memulihkan keutuhan kembali wilayah Kerajaan Medang, tidaklah begitu mudah, namun memerlukan perjuangan yang panjang, penuh pengorbanan dan perlu waktu yang cukup lama, dan Kerajaan Wengker adalah target yang tersulit dan terlama untuk menundukkannya.

D. SILSILAH ERLANGGA

Prasasti Calcuta yang dibuat oleh Raja Erlangga tahun 1041 M bila dikonfirmasikan dengan sumber lain, rupanya kurang tegas menjelaskan silsilah yang sebenarnya kecuali garis keturunan dari ibunya saja, tanpa menyebutkan yang lain seperti siapa Dharmawangsa dan lain-lain.Uraian yang akan memberikan gambaran lebih jelas adalah sebagai berikut :

1.mPu Sindok atau Sri Isana Wikramadharmattunggadewa mempunyai 2 orang isteri yang pernah mencuat dalam prasasti, yaitu :
a.Rakryan Binihaji Rakryan Mangibit (Permaisuri)
b.Sri Parameswari Dyah Kbi (Anak Rakryan Bawang/Selir)
2.Dari perkawinannya dengan Rakryan Binihaji Rakryan Mangibit, mPu Sindok mempunyai SEOrang anak perempuan yang kemudian menggantikan kedudukannnya menjadi Raja Medang ke 2 dengan abhiseka nama Sri Isana Tunggawijaya, yang kemudian kawin dengan Sri Lokapala yang diketahui beragama Budha.
3.Perkawinan Isana Tunggawijaya dengan Lokapala melahirkan anak perempuan yang kemudian menjadi Raja Medang ke 3 dengan nama Makuthawangsa Wardhana.
4.Makuthawangsa Wardhana mempunyai 2 orang anak laki-laki dan perempuan, yaitu :
a.Dharmawangsa Teguh yang kemudian menjadi Raja Medang ke 4 menggantikan Makuthawangsa Wardhana
b.Mahendradata Gunapriya Dharmapadni (Ibu Erlangga)
5.Mahendradata dikawin oleh Dharma Udayana Marwadewa Raja Bali dinasti Marwadewa, dan hidup di Bali
6.Dari perkawinan Mahendradata dan Raja Udayana, melahirkan SEOrang anak yang diberi nama Erlangga.
Erlangga lahir di Bali pad atahun 1000 Masehi, yang pada usia 16 tahun diambil menantu oleh pamannya sendiri Raja Medang ke 4 Sri Dharmawangsa Teguh, yang pada pesta perkawinannya tahun 1016 Masehi, diserbu oleh bala tentara kerajaan Wora-Wari, menyebabkan semua keluarganya meninggal dunia termasuk kedua mertua dan ibunya sendiri, sedangkan Erlangga beserta isteri dan SEOrang teman setianya Narotama berhasil meloloskan diri.

E. ARJUNO WIWOHO

Syahdan, Bethoro Syakera diancam bahaya, karena ada SEOrang Raja Raksasa Newoto Kawoco sakti mandraguna tidak mempan oleh senjata apapun beristana di Gunung Mahameru Selatan, bermaksud akan menghancurkan ka Indran apabila permintaannya memperisteri bidadari Dewi Suprobo tidak dikabulkan oleh para Dewa. Meskipun sakti mondroguno, Newoto Kawoco ditakdirkan dapat dikalahkan oleh manusia yang lebih sakti.

Mendapat ancaman tersebut Bethoro Indro menitahkan mencari bantuan manusia yang lebih sakti daripada Newoto Kawoco. Kebetulan Sang Arjuno sedang bertapa dengan maksud untuk mendapatkan kesaktian agar menang dalam setiap kali peperangan, serta menjauhkan dari nafsu duniawi.

Menurut evaluasi para Dewa, bahwa bertapanya Arjuno telah hampir sempurna, dan sudah waktunya para Dewa mengabulkan permintaan Arjuno, namun terlebih dahulu harus diuji mental dan nafsunya, dengan cara menurunkan tujuh Bidadari yang cantik-cantik, dipimpin Tilutomo dan Suprobo untuk menggoda Sang Tapa.

Godaan para Bidadari tidak berhasil,dan Arjuno tetap pada posisi tapa. Hal demikian justru mengkhawatirkan Bethoro Indro, jangan-jangan karena keasyikannya bertapa Arjuno telah melupakan dunia. Kalau demikian halnya, bagaimana untuk menghentikan keangkaramurkaan Newoto Kawoco ?

Untuk membuktikan sendiri Bethoro Indro beralih rupa menjadi SEOrang Rsi tua yang bungkuk dan lemah, mendatangi Arjuno yang disamping kanan kirinya ada beberapa senjata.

Dalam dialognya, Resi menanyakan kepada Arjuno tentang maksud keberadaan senjata, yang menandakan bahwa Sang Tapa masih mempunyai nafsu membunuh, ingin berkuasa, ingin menang sendiri, hal demikian jelas sangat tidak cocok dengan kelayakan dunia pertapa. Alangkah lebih baiknya apabila maksud bertapanya diarahkan ke kebaikan, pekerti luhur, laku utomo. Bagaimana akan dapat minum air amrta, kalau yang diminum justru racun. Memanjakan panca indera berarti seseorang akan tertutup oleh hawa nafsu. Apabila manusia kalah oleh nafsu, dia aka diperbudak oleh nafsu untuk selamanya. Kalau yang dicari harta benda yang mendapatkannya tidak halal, sama halnya menghidupi anak isterinya dengan racun, dan yang akan terjadi adalah bahwa anak dan isterinya akan termakan oleh racun itu, atau akan menjadi manusia yang tidak sempurna hidupnya, karena tubuhnya telah keracunan, pertumbuhan daging tulang dan darahnya karena racun. Hal demikian jelas merupakan awal dari kesengsaraan yang dibuat sendiri.

Argumentasi Arjuno kepada Sang Resi bahwa keberadaan senjata tersebut adalah berkaitan dengan laku utomo dari darah ksatria, mempunya kewajiban mengharumkan keutamaan nama dan kerajaan. Dia belum pantas mati sebelum berbhakti kepada bangsa dan negara. Mati memang tujuan tiap manusia, namun selagi manusia itu hidup, harus diisi dengan amalan positif agar hidup ini tidak sia-sia.

Setelah ujian yang diberikan oleh Resi dipandang cukup, kemudian Resi beralih rupa pada ujud semula sebagai Bethoro Indro, dan memberikan anugerah berupa panah Pasyupati dan api yang menyatu dengan panah, lengkap dengan gendhewa dan mahkota yang tidak ada bandingannya, sebuah suf dan terompah yang dapat dipakai mengangkasa, serta bonus ajaran tentang ilmu perang.

Untuk mengetahui titik kelemahan (Pengapesan Jw) Prabu Newoto Kawoco, para Dewa mengirim Suprobo kepadanya, berpura-pura mau dijadikan isteri sesuai permintaannya. Dengan kelihaian rayuan Suprobo, Prabu Newoto Kawoco akhirnya mau menceritakan letak rahasia kesaktiannya di ujung lidahnya.

Menyadari bahwa telah terlanjur menceritakan rahasia kesaktiannya yang juga merupakan naas/pengapesannya kepada Suprobo, yang disinyalir atas pengaturan siasat para Dewa, Newoto Kawoco mengamuk, segera mengirim berpuluh-puluh ribu tentara Raksasa menggempur Kahyangan permukiman para dewa, yang disepanjang perjalanannya menimbulkan kerusakan hebat disana-sini.

Keangkaramurkaan Raja raksasa yang sakti mondroguno tersebut akhirnya dapat dihentikan, setelah Arjuno melepaskan jemparing Pasyupati yang tepat mengenai ujung lidahnya, menamatkan riwayat Newoto Kawoco, gugur ing madyaning palangan.

Kitab Arjuno Wiwoho dengan bentuk kekawin ke atas, ditulis oleh mPu Kanwa Maharsi, sekaligus penasehat spiritual dan penasehat perang Erlangga, juga merangkap pujangga istana. Mpu Kanwa terlibat langsung dalam setiap peperangan Erlangga.

Kitab tersebut sebenarnya adalah dokumentasi kisah nyata perjuangan Erlangga, yang dimulai dari wiwoho (pesta pernikahan) Erlangga dengan anak Dharmawangsa, yang ditengah-tengah pesta pernikahannya diserang oleh Kerajaan Wora-Wari tahun 1016 Masehi, hingga dia bersama isteri dan kawan setianya sempat meloloskan diri, terlunta-lunta hidup di hutan lereng Gunung Wilis, hingga pakaian yang dikenakannya habis tercabik-cabik oleh ranting hutan dan menggantinya dengan kulit kayu.

Selanjutnya Erlangga memasuki 2 perguruan (padepokan), yang ternyata keduanya tidak cocok dihatinya, kemudian dengan harapan yang hampir putus asa, memasuki suatu Mandala yang memberi harapan besar dan menggugah semangatnya kembali. Disitulah dia mendapatkan segala sesuatu yang sangat berguna kelak, yaitu ilmu kepemimpinan asto broto, belajar Agama dan praktek Yoga.

Dengan dukungan mPu Kanwa dan murid-muridnya, Erlangga mulai menyusun kembali Kerajaan Medang yang telah porak poranda, dan menaklukkan Kerajaan-kerajaan vasal yang dahulu berada dibawah kekuasaan Dharmawangsa Teguh. Namun untuk menaklukkan Wengker yang telah menjadi besar, bukanlah sesuatu yang mudah, karena memerlukan waktu selama 7 tahun dengan beberapa kali peperangan.

Penaklukkan Wengker, adalah setelah Erlangga berhasil menyelundupkan mata-matanya, yang oleh Raja Wengker di rekrut menjadi pengawal pribadi Raja, sehingga Erlangga dapat mengetahui secara detail titik kekuatan dan kelemahan Wengker. Pengawal inilah yang kemudian berhasil membunuh Raja Wengker dalam pelariannya ke Mbarat (Drs. Santoso, 1971).

Dengan mengambil tokoh-tokohnya dari dunia pewayangan (Mahabharata) yang dikemas sedemikian rupa, dengan memasukkan unsur-unsur filsafati tentang hidup dan kehidupan, kitab tersebut menjadi sangat menarik sampai sekarang. Menurut catatan Supomo, 1985, mPu Kanwa menggandakan kitab ini 30 buah.

Selain itu, kitab tersebut juga digubah kedalam sastra bentuk prosa dengan judul ?Serat Wiwoho Jarwo? dan digelar dalam pewayangan ringgit purwo, dengan lakon :
1.Wahyu Makutho Romo
2.Begawan Mintorogo
3.Begawan Ciptoning/Ciptoening
4.dan lakon-lakon sempalan lainnya

F. TITISAN WISNU
Kesengsaraan hidup yang dengan terpaksa dijalaninya di hutan bersama isteri dan Narotama tanpa bisa berganti pakaian, sampai-sampai pakaian yang dikenakannya telah hancur tercabik oleh ranting-ranting kayu hutan yang dilewatinya, dan keadaan telah memaksa untuk menggantinya dengan kulit kayu (walkaladhara).

Perjalanan hidup yang telah dilakoni mulai dari hutan sampai ke kehidupan di asrama bersama para siswa beberapa tahun lamanya, memberi arti tersendiri bagi Erlangga, karena dari sesama siswa, dia memperoleh banyak gambaran tentang berbagai karakter manusia yang ternyata satu sama lain berbeda. Dari pergaulan bersama mereka, Erlangga langsung maupun tidak langsung telah mendapatkan pengalaman tentang seni memimpin sesama manusia, dan dari praktek yoga di asrama, Erlangga bisa tahu bagaimana mengenal diri sendiri dan bagaimana cara yang sebaik-baiknya memimpin diri sendiri (prasasti Pucangan, 1041 M).

Justru dengan banyaknya pahit getirnya pengalaman yang telah dilakoninya, dan tekunnya upaya memperoleh pengetahuan di asrama, membuat Erlangga menjadi SEOrang Maharaja yang mampu mengendalikan diri sendiri, selalu mawas diri, selalu mengutamakan kebutuhan rakyat banyak, hampir-hampir tidak pernah berfikir untuk kepentingan diri sendiri.

Semua kebutuhan rakyat Medang, adalah menjadi prioritas pemikirannya, terutama yang mengarah pada tujuan kesejahteraan secara adil dan merata. Beberapa waduk, bendungan dan prasarana pengairan bagi persawahan dan perikanan dibangun di beberapa tempat (prasasti Kamalagyan, 1037 M). Pembukaan persawahan baru sebagai awalan acara penetapan Sima yang dilakukan pada masa Sindok, masih diteruskan pada masa Erlangga, hingga beras sebagai komoditas utama berproduksi nelimpah ruah.

Untuk memperlancar perdagangan internasional dan interinsuler, dilakukan perluasan pelabuhan laut Kembang Putih di Tuban, dan perbaikan dermaga Sungai Brantas di Ujung Galuh Jombang.

Ramainya lalu lintas pelayaran nasional yang menyusuri Sungai Brantas, dapat diketahui antara lain dari prasasti Kamalagyan, 1037 M, yang menuliskan perasaan para nahkoda dan pedagang dari wilayah nusantara (para puhawang prabanyaga sangkaring dwipantara) yang bersuka ria karena perjalanan mereka melalui Sungai Brantas telah kembali lancar (de Casparis 1958, Supratikno Raharjo, 2002).

Tampaan pimpinan Mandala dan kehidupan keagamaan bersama para siswa di asrama, menjadikan Erlangga SEOrang Raja yang sangat menghormati semua agama di Medang, karena dia menyadari sepenuhnya bahwa semua agama bertujuan sama, yaitu kebaikan dan kesucian, baik untuk hubungan sesama manusia, dan suci dalam hubungannya dengan Hyang Moho Widhi Waseso. Dengan mempelajari agama dan Yoga, orang akan mampu menguasai hakekat hidup, mampu mengendalikan hawa nafsu dan selalu mensyukuri hidup sebagai suatu anugerah.

Untuk itu pada jamannya, kehidupan beragama dikembangkan, tri kerukunan hidup umat beragama yaitu kerukunan intern sesama agama, antar umat beragama dan antara umat beragama dengan pemerintah Kerajaan, benar-benar terpelihara dengan baik, bahkan sesekali dilakukan acara pujian kepada Budha, Siwa dan Rsi serta Brahma bersama-sama.

Untuk memelihara kehidupan beragama, beberapa bangunan keagamaan didirikan, tempat-tempat suci mendapatkan perhatian dari Kerajaan. Tokoh-tokoh agama Budha, Siwa dan Rsi ditempatkan pada kedudukan terhormat di istana (prasasti baru, 1030 M dan prasasti Pucangan, 1041 M).

Pada akhir masa pemerintahannya, Erlangga berupaya meneruskan estafet kepemimpinannya dengan menyerahkan jabatan kemaharajaan kepada putri mahkota Kilisuci. Namun Kilisuci tidak berminat menjadi Raja, bahkan lebih tertarik menjadi pertapa di Gua Selomangleng.

Atas penolakan putri mahkota tersebut, kemudian Erlangga membagi Kerajaan Medang menjadi 2, dengan garis perbatasan Sungai Brantas kepada 2 orang anak laki-lakinya yang lahir dari 2 orang selirnya:

a.Sebelah utara Brantas diberi nama Kerajaan Jenggolo, dengan ibukota Kahuripan, untuk putranya Garasakan.
b.Sebelah selatan Brantas diberi nama Kerajaan Penjalu atau Kediri, dengan ibukota di Dahapura, untuk putranya Samara Wijaya.

Setelah membagi dua kerajaan untuk kedua orang putranya dan dirasa telah memenuhi rasa keadilan, Erlangga mengundurkan diri, turun dari tahta Keprabon, memilih kembali pada kehidupan semula sebagai SEOrang pertapa, kembali pada kesucian, mendekat kepada Sang Moho Agung, hingga akhir hayatnya tahun 1049 Masehi, dan mendapat julukan Sang Prabu Apuspala Jatiningrat, Maharaja Erlanggyabhisekanira.

Erlangga adalah tokoh kharismatik yang sempurna sebagai SEOrang maharaja, karena mengawali perjuangannya SEOrang diri, tanpa bantuan dan fasilitas dari siapapun hingga Medang terbangun kembali, bahkan lebih gemilang daripada masa sebelumnya.

Oleh karena itu Erlangga dianggap sebagai pahlawan perang dan pelindung rakyatnya, Raja yang sangat memperhatikan kesejahteraan dan kemakmuran rakyatnya, yang memfasilitasi pendidikan dan kesusasteraan, serta memelihara tri kerukunan hidup umat beragama, adil bijaksana, yang selalu dapat menempatkan diri dimanapun dia berada, SEOrang Raja yang memang ditakdirkan menjadi SEOrang pemimpin karena bakat, yang disempurnakan oleh gemblengan perjalanan hidupnya.

Karena kemampuannya yang luar biasa itu, kualitas kepemimpinannya dianggap setarap dengan kualitas kepemimpinan Dewa Wisnu, dan dianggap sebagai awatara (titisan) Wisnu, sehingga pada saat peringatan meninggalnya, dibangun sebuah patung Wisnu dalam posisi duduk, naik kendaraan Garuda Kedewataan, diapit dua arca isterinya, yaitu Dewi Sri dan Dewi Laksmi.

V. KEDATUAN (KEDATON)

Sulitnya melacak situs istana raja, menyebabkan sejarah itu sendiri menjadi misteri dan samar-samar, sehingga memunculkan beberapa teori yang mungkin bertentangan antara yang satu dengan lainnya. Dugaan sementara yang menyebabkan bangunan istana tersebut tidak meninggalkan bekas antara lain :

1.Teror bumi hangus bangunan Istana yang dilakukan oleh tentara Wora-Wari, menyebabkan hampir semua bangunan istana musnah terbakar dalam peristiwa pralaya 1016 M.

2.Letusan Gunung Kelud yang memuntahkan jutaan meter kubik material mengalir melalui kali Semut, kali Putih, kali Badak, kali Gedeg, kali Dermo, kali Sukorejo, kali Ngobo, dan kali Sarinjing masuk ke kali Brantas, menghancurkan semua bangunan di sepanjang aliran sungai, serta merobah arah aliran Brantas, termasuk merusak bangunan-bangunan monumental Kerajaan Medang.

3.Bahan bangunan Istana Raja berasal dari bahan material yang tidak tahan lama seperti kayu, bambu, daun dari pohon jenis palma sebagaimana yang tertulis dalam kronik Cina abad X bahwa istana Raja terbuat dari bahan kayu.

Meskipun bukti-bukti peninggalan tidak dapat menunjukkan lokasi yang tepat, namun dari beberapa prasasti baik yang terbuat dari batu, lempengan tembaga ataupun rontal dan lain sebagainya, kiranya paling tidak, dapat dipakai sebagai bahan perkiraan daerak letak istana Raja pada masa itu.

Beberapa pernyataan yang dapat dipakai sebagai bahan dugaan tersebut menurut de Casparis 1986/1987-Supratikno Raharjo, 2002 sebagai berikut :
(1). Sri maharaja makadatwan I tamwlang (prasasti Turyyan, 929 Masehi)
(2). Sri maharaja katalayah sangke wwatan mas mara I patakan (prasasti terep, 1032 Masehi)
(3). Makatewaka pandri sri maharaja makadatwan I kahuripan (Kamalagyan, 1037 M)

Selanjutnya pada tulisan lain disebutkan :
(1). Kadatwan ????. Sri maharaja I bhumi mataram (Turyyan, 929 M)
(2). Kadatwan????…i mdang I bhumi mataram (Anjuk Ladang, 937 M)
(3). I mdang I bhumi mataram I watu galuh (Paradah II, 943)

Dari beberapa pernyataan diatas, kesimpulan sementara yang patut dikemukakan adalah :
1.Bahwa pada tahun 929 Masehi, istana Raja Sindok dari Kerajaan Medang, bertempat di kota Tamwlang
2.Bahwa pada tahun 1037 Masehi, istana Raja Erlangga dari Kerajaan Medang berada di ikukota Kahuripan.
3.Prasasti Terep 1032 M menulis bahwa pada tahun 1032 sri maharaja terdesak (dalam suatu peperangan), hingga meninggalkan tempat Wwatan mas menuju Patakan, namun tidak menjelaskan posisi Wwatan mas sebagai kedaton atau hanya markas pertahanan.
4.Prasasti Paradah II dan Prasasti Bandar Alim, sama-sama mengatakan mataram I watu galuh, tanpa menyebut kedatuan

Praduga Penulis :

1.Nama Kerajaan mulai dari mPu Sindok sampai Erlangga, tetap bernama Kerajaan Medang.

2.Istana Raja pada awalnya berada di Trayang (Ngronggot). Trayang adalah pergeseran pengucapan dari Tamwlang ? Turyyan ? Trayang. Bandingkan dengan kata atuha menjadi ? Ngantang, Rarae menjadi Pare, Kamalagyan menjadi Kemlagi. Barangkali wilayah Trayang dahulu meliputi daerah yang lebih luas, termasuk Klurahan dimana diketemukan beberapa peninggalan kuno.

3.Watu Galuh sebagaimana disebut dalam prasasti Paradah II tahun 943 M dan Prasasti Bandar Alim 985 M, merupakan salah satu pelabuhan yang sangat penting bagi lalu lintas sungai Brantas lama bagi perdagangan interinsuler, sehingga Raja merasa perlu suatu pengakuan sebagai wilayah Medang.

4.Wwatan Mas sebagaimana disebut pada prasasti Terep 1032 Masehi, ada yang mengasumsikan Bajulan sekarang, dapat saja diperkirakan sebagai Kedaton, namun menurut hemat penulis, lebih cenderung hanya sebagai markas pertahanan Erlangga dalam rangka mendekati lokasi sasaran untuk menyerang Kerajaan Wengker di Ngetos, yang kemudian ditinggal menyingkir ke Patakan karena terdesak kalah dalam suatu peperangan.

5.Kahuripan sebagaimana disebut dalam prasasti Kamalagyan, jelas merupakan kedaton Raja Erlangga yang dibangun setelah kraton Dharmawangsa Teguh di Trayang dibumi hanguskan oleh Raja Wora-Wari tahun 1016 Masehi.
Yang tersirat dalam prasasti Wurare, bahwa kota Kahuripan berada di sebelah utara Sungai Brantas lama, sehingga patut diduga bahwa kota Kahuripan dimaksud, sekarang menjadi Dusun Koripan Desa Kampungbaru Kecamatan Tanjunganom, yang letaknya tidak terlalu jauh dari kraton lama di Trayang Ngronggot, yang barangkali bekas lokasinya tertimbun oleh material letusan Gunung Kelut.

Sebagai salah satu gambaran tentang dahsyatnya letusan Gunung Kelut, dapat dipakai sebagai bandingan berikut :
a.Letusan tahun 1919, volume air yang dimuntahkan sebanyak 40 juta M3, material 323 juta M3, tanaman rusak 13.120 Ha, dan korban manusia 5.110 jiwa meninggal.
b.Letusan tanggal 31 Agustus 1951, volume air 1,8 juta M3, material 200 juta M3, dan tanaman rusak 7.000 Ha
c.Letusan tahun 1966, volume air 20,3 juta M3, material 90 juta M3, tanaman rusak 12.820 Ha, dan korban manusia 282 meninggal (Susilo Suharto, SH, 1973)

6.Prasasti Wurare menyebutkan bahwa menjelang Erlangga mengundurkan diri, telah memecah kerajaan menjadi 2 untuk ke dua orang anak laki-lakinya yang lahir dari 2 orang selirnya, karena Kilisuci putri mehkotanya menolak menjadi Raja Medang menggantikan ayahandanya Erlangga, dan memilih menjadi pertapa di Gua Selomangleng.
a.Kerajaan Panjalu atau Kadhiri beribu kota di Dhahanapura untuk putranya Samara Wijaya.
b.Jenggolo dengan ibukota di Kahuripan untuk putranya yang bernama Garasakan.
Sebagai batas wilayah dari kedua Kerajaan tersebut adalah Sungai Brantas yang pada saat itu alirannya tidak seperti sekarang. Sebelah selatan Sungai wilayah Panjalu atau Kadhiri, sedangkan sebelah utara Sungai wilayah Jenggolo.

Eksistensi Kahuripan semakin lama menjadi mengecil, karena sepeninggal Erlangga kedua Kerajaan tersebut selalu dilanda peperangan saudara sampai dengan Prabu Mapanji Joyobhoyo memerintah Kadhiri tahun 1135 ? 1157 Masehi, dan para Raja-raja kemudian memilih domisili di Dhahanapura.

Peristiwa pembagian wilayuah Kerajaan oleh Erlangga, kemudian melahirkan mitos mPu Bharadah. Perang saudara antara Panjalu dengan Jenggolo menginspirasi lahirnya Kitab Bharoto Yudo, yang telah membawa korban salah satu pengarangnya yaitu mPu Sedah.

Kahuripan walaupun tidak sebesar jaman Erlangga, namun tetap eksis berperan dalam sejarah Kadhiri, Singosari maupun Mojopahit, seperti :
-Tribhuwonottunggodewi sebelum menjadi Raja Mojopahit, terlebih dahulu menjadi Rajamuda di Kahuripan, sedangkan patihnya Gajahmada.
-Hayam wuruk anak Tribhuwonottunggodewi, sebelum menjadi Maharaja Mojopahit, pernah menjadi raja muda di Jiwana. Jiwana adalah nama lain dari Kahuripan.
-Gajahmada pertama kali menjabat sebagai Patih adalah di Kerajaan vasal Kahuripan, kemudian dipindah menjadi Patih di Khadiri, dan terakhir Mahapatih Mojopahit.

Demikian tulisan ini semoga bermanfaat.
Ganungkidul, Mei 2005

Taken from here.

Libur Lebaran 2016

Saya dan mayoritas kawan terdekat adalah penganut aliran “stay at home” saat libur lebaran. Jalanan yang padat, destinasi wisata yang penuh, juga harga yang serba melonjak, selalu jadi alasan utama untuk tidak keluar kota.

Tapi ternyata, kali ini saya sama sekali engga tahan tetap berada ditengah metropolis ini, selama 12 hari libur kerja!

Jadi, setelah merengek meratap dan merayu, akhirnya ‘proposal’ keluar kota disetujui. Di H+1 lebaran, Trawas menjadi tujuan!!!

Lihat..

IMG_1066 copy copy

Woooh, mata langsung segar cerah ceria berbinar sepanjang hari! Bayangin aja, setelah beberapa hari cuma lihat tembok atau resto, akhirnya lihat gunung, awan biru, sawah menguning, juga sawah dengan tanaman ketan seperti ini:

IMG_1062 copy copy

Siapa ga girap-girap, coba??? Anginnya semilir, adem banget padahal udah jam 1pm tuh!

Btw, kita pake acara ‘nyasar’ ke sebuah tempat yang diyakini oleh seorang teman sebagai perkebunan duren. Dia sudah dibilangin berkali-kali kalo bulan-bulan ini tuh lagi engga musim duren, tapi karena Mamanya ngidam, dia belain deh ke pucuknya Trawas dan yang kita dapatkan malah ini, haha:

IMG_1122 copy copy

Tapi ‘nyasar’ disaat liburan sih selalu bisa dinikmati. Bahkan beberapa orang bilang, disaat tersesat, kita bisa menemukan diri sendiri. Buat saya sih, asal asal nyasarnya ga sendirian. Penakut, soalnya.. haha :p.

Prasasti Telahap (Prasasti Tinulad)

Prasasti Telahap tahun 820 Saka (11 Maret 899 M), dikeluarkan oleh Raja Balitung. Kalau dilihat isinya memang kacau dan banyak kesalahan, karena itu ditengarai sebagai prasasti tinulad.

Ini memang fenomena menarik karena biasanya prasasti batu adalah prasasti yang asli dan salinan (otentik) adalah prasasti tembaga. Kalau urusan disalin lagi (tinulad) itu biasanya pada prasasti-prasasti tembaga.

Sekarang tinggal dilihat dari segi paleografi apakah prasasti batu Telahap itu di-tulad dari jaman Majapahit? Karena kalau tidak salah di dekat itu juga ada prasasti Penampihan tahun 1362 Saka (1440 M), sekarang di Musnas.

Para sarjana berpendapat bahwa prasasti Telahap adalah prasasti tertua Raja Balitung, sehingga dijadikan patokan awal pemerintahan Balitung. Tapi dari prasasti Wanua Tengah III diketahui bahwa Balitung mulai memerintah pada tanggal 10 Mei 898 M.

Taken from here.

Bicara soal prasasti tinulad, di Candi Penampihan, ini adalah prasasti yang membuat saya tahu, bahwa pada jaman dahulu pun ada “copy paste”!

“Tinulad”. Artinya prasasti lama yang dituliskan kembali oleh generasi kemudian. Raja yang bertahta di suatu masa meminta citralekha (petugas pemahat prasasti) untuk menulis ulang prasasti yang pernah diterbitkan raja terdahulu, biasanya untuk mengukuhkan legitimasinya sebagai penerus keturunan raja tersebut. Tinulad adalah sebuah istilah, bukan nama prasasti tsb (taken from here).

Dan saya juga baru ngeh, bahwa nama prasastinya sendiri adalah “Telahap”.
Tulisan mengenai Candi Penampihan dan foto prasasti tinulad-nya, ada di laurentiadewi.com (read here).

Dvarapala (in/ near) Borobudur

“Man in straw hat standing on Buddhist idol at ruins of Borobudur, 1 slide : lantern, hand colored ; 3.25 x 4 in”.

This dvarapala guardian statue once found on Dagi Hill near Borobudur was probably the statue taken to Thailand by King Chulalongkorn of Siam request in 1896, since today there is no dvarapala statue found in or near Borobudur.

Dwarapala Borobudur

Taken from here.

Menarik! Ternyata dulu pernah ada Dwarapala disekitar Borobudur..

Trailokyavijaya

Trailokyavijaya seperti emanasi/pancaran Dhyani Buddha Aksobhya yang lain juga berwarna biru, mengerikan dalam penampilan dan sekaligus menakjubkan. Dua bentuk kedewataan ini telah dicatat oleh Prof. Foucher, satu dari Jawa dan satu lagi tersimpan dengan baik biara Hindu Mohant di Bodh Gaya.

Dalam kitab Sadhanamala, Dhyana menjelaskan wujudnya sebagai berikut:

“Para pemuja haruslah bermeditasi dan membayangkan dirinya sebagai Trailokyavijaya Bhattaraka warna biru, memiliki empat berwajah dan delapan tangan. Wajah pertamanya menampilkan raut gusar (krodha), sisi kanan kemarahan (raudra), sisi kiri jijik,muak atau benci (bibhatsa), dan terakhir keberanian (wira).

Tangan dalam sikap Vajrahuhkara-mudra bertuliskan Ghanta dan Wajra di depan dada. Tiga tangan kanannya membawa masing masing khaṭvāṅga (Tongkat), Kusa (Tongkat berkait-biasa untuk mengendalikan gajah) dan Bana(Anak panah). Tiga tangan kirinya membawa Dhanu (Busur), Pasa (Jerat) dan Wajra (Petir).

Ia berdiri dalam sikap Pratyalidha – kaki kiri ditekuk, kaki kanan lurus dan badang condong ke kanan. Kaki kanan menginjak kepala Maheswara dan kaki kiri menginjak kepala Gauri. Mengenakan pakaian dengan berbagai warna.

Bahasa aslinya:

“Trailokyavijaya-Bhattarakam rnlam caturmukham astabhujam ; prathamamukham krodhasrhgaram, daksmam raudram, vamarii bibhatsarh, prstharh virarasam ; dvabhyam ghantavajranvitahastabhyam hrdi vajrahunkaramudradhararh ; daksinatrikaraih khatvahgankusabanadharam, vamatrikaraih capapasavajradharam ; pratyalidhena vamapadakranta-Mahesvaramastakam daksinapadavastabdha-Gaunstanayugalam”;

Photo : koleksi rijkmuseum no RP-F 2005-159.  Abad 9th-10th century., Isidore van Kinsbergen, 1865
PS: saat ke museum Sonobudaya beberapa saat yang lalu barang ini masih tersimpan di sana.

13266114_10208367893052151_5560906902231570019_nedit

13322010_10208367893012150_8887542199139708428_nedit

Taken from here.

Postingan diatas mengingatkan pada sesosok arca tembaga yang saya lihat di Museum Gajah:

Jakarta 2013 (406) Jakarta 2013 (407)

Ah, ternyata ingatan saya benar! Kedua foto beda jaman diatas, mirip/ serupa (atau jangan-jangan lokasinya memang dipindah dari Museum Sonobudaya ke Museum Gajah?

Trailokyavijay is the King of knowledge having conquered the three worlds, one of the five kings of knowledge of Buddhism. His mission is to protect the eastern part of the world.

In general, the three worlds represent the world of desire, the world of form and the formless world; some interpret this king of knowledge is called so because he wants to defeat the supreme leader of the three worlds, Maheśvara (Shiva); The most logical explanation reveals that the three worlds denote the three poisons: greed, hatred and ignorance, three trends that humans can not conquer during the past, present and future that the king hoped to help people eliminate.

Iconographic representation

The Lord Trailokyavijaya was born from the blue syllable, Hûm. He is blue, with four faces, and eight arms. His primary face expresses a love fury, the right, anger, disgust in the left, and behind, that of heroism. His main hands bear the bell and lightning, his chest says Vajra-hum-Kara; his three right hands hold (in descending order) a sword, the elephant hook, and an arrow; the three left hands hold a bow, lace, and a discus. With his left foot, he steps on Shiva and with the right foot, he treads on the breasts of Parvati. He carries, among other adornments, a garland made of a cord of Buddhas, is being developed as identical to him, that has (according fingers) magic gesture after touching fists back to back, attach two small chain-like fingers. The formula is “Om”, etc.[1][2]

Mantra

The magic mantra of the King of knowledge having conquered the three worlds is:

“Namaḥ samanta vajrāṇām. Ha ha ha vismaye, sarva tathāgata viṣaya sambhava Trailokya vijaya hūm jaḥ svāhā!” (taken from here).

 

Prasasti Kaladi

Premanisme ternyata sudah terjadi ketika zaman kerajaan-kerajaan terdahulu, bahkan beberapa peraturan tentang premanisme dibuat dalam bentuk prasasti.


Salah satunya adalah Prasasati Kaladi ini menceritakan sebuah permohonan dari pejabat dua daerah yang bernama Dapunta Suddhara dan Dapunta Dampi kepada Raja Rakai Watukura Dyah Balitung tentang adanya hutan yang memisahkan kedua desa mereka. Menurut pejabat daerah, masyarakat desa sering mendapat serangan dari para penjahat yang bersembunyi di dalam hutan tersebut. Kemudian Raja Rakai Watukura Dyah Balitung memutuskan bahwa hutan tersebut agar dijadikan sawah, sehingga masyarakat setempat tidak menjadi ketakutan.

Mereka senantiasa mendapat serangan dari penduduk Mariwuᶇ yang membuat para pedagang dan penangkap ikan merasa resah dan ketakutan siang dan malam. Maka (diputuskan) untuk disetujui bersama hutan itu dijadikan sawah agar supaya penduduk tidak lagi merasa ketakutan, dan sawah itu juga ditetapkan tidak masuk wilayah (samgat) Bawa. Dalam prasasti ini juga disebutkan perihal nama-nama pejabat dan juga pasak-pasak yang diberikan kepada para pejabat, dan sapata bagi yang melanggar sima tersebut. Selain itu, prasasti ini juga menjelaskan mengenai adanya kasus premanisme.

Prasasti Kaladi ditemukan di area Gunung Penanggungan, Jawa Timur. Prasasti Kaladi berasal dari masa Mataram Kuno dalam masa kepemimpinan Sri Maharaja Rakai Watukura Dyah Balitung Sri Dharmmodaya Mahasambhu. Dyah Balitung merupakan raja yang memerintah Medang (Mataram Kuno) setelah Rakai Kayuwangi.


Prasasti ini menceriterakan tentang penetapan Desa Kaladi, Gayam, dan Pyapya, yang semuanya masuk wilayah (samgat) Bawaᶇ, menjadi sima atas permohonan Dapunta Suddhara dan Dapunta Dampi kepada Raja Rakai Watukura Dyah Balitung. Adapun sebabnya ialah karena semula ada hutan yang memisahkan desa-desa itu yang menyebabkan ketakutan.

Prasasti Kaladi berangka tahun 831 Çaka atau 909 M, dengan menggunakan aksara Kawi tipe standard dengan variasi serta menggunakan bahasa Jawa Kuno yang dituliskan dalam bentuk prosa. Prasasti ini dipahatkan di atas tembaga (tamra prasasti) yang berjumlah 10 lempeng, akan tetapi yang 2 lempeng hilang, yaitu lempeng nomor 3 dan 5.

Sekarang yang 8 lempeng prasasti Kaladi disimpang di Museum Nasional Jakarta dengan nomor inventaris E71.

Taken from here.

Informasi lain:

Sejumlah prasasti Jawa Kuno dan Bali Kuno mengindikasikan adanya orang–orang asing di wilayah Nusantara. Prasasti Kaladi yang berangka tahun Saka 831 atau Masehi 909 menyebutkan sejumlah orang asing yang datang ke pelabuhan di Jawa Timur. Mereka antara lain adalah kling (Kalingga), arya (orang Arya), singhala (orang Singhala/Srilangka), drawila (Drawida?, Pondhiceri), campa (Champa), kismira (Kasmir).[1] Berdasarkan kutipan itu maka dapat diketahui bahwa abad ke-10 sejumlah golongan etnik dari Asia Selatan dan Asia Tenggara tampaknya telah bermukim di Jawa Timur.

Kasus yang cukup menarik perhatian tentang mulkulturalisme dapat diketahui dari prasasti Wurudu Kidul yang berangka tahun 844 atau Masehi 922. Prasasti itu berisi uraian tentang proses peradilan status kewarganegaraan sang Dhanadi yang diduga sebagai keturunan orang Khmer (Kamboja). Setelah ditelusuri dari sejumlah saksi ternyata bahwa sang dhanadi adalah penduduk desa Wurudu atau orang lokal. Data yang tersurat dalam prasasti Wurudu Kidul mengindikasikan adanya orang asing atau keturunan orang asing yang bermukim di Jawa Timur.

Prasasti-prasasti Bali Kuno juga menyebutkan adanya pedagang asing yang bermukim di daerah pesisir/pelabuhan di Bali. Prasasti Bebetin AI (Masehi 896), Sembiran B (Masehi 951), dalam Sembiran AII (Masehi 975) menyebutkan istilah banyaga (pedagang yang mengarungi lautan) dan banigrami (perkumpulan pedagang).[2] Kehadiran para pedagang asing merupakan suatu bukti adanya pergaulan multikultural di Bali.

[1] (Barret-Jones, 1984:186)

[2] (Goris, 1954: Wheatly, 1975; Ardika, 1999:81) (taken from here).

Informasi tambahan:

Prasasti Kaladi berangka tahun 831 Çaka atau 909 M, dengan menggunakan aksara Kawi tipe standard dengan variasi serta menggunakan bahasa Jawa Kuno yang dituliskan dalam bentuk prosa. Prasasti ini dipahatkan di atas tembaga (tamra praśasti) yang berjumlah 10 lempeng, akan tetapi yang 2 lempeng hilang, yaitu lempeng nomor 3 dan 5. Sekarang yang 8 lempeng prasasti Kaladi disimpang di Museum Nasional Jakarta dengan nomor inventaris E71.

Prasasti Kaladi ditemukan di area Gunung Penanggungan, Jawa Timur. Prasasti Kaladi berasal dari masa Mataram Kuno dalam masa kepemimpinan Śrī Maharāja Rakai Watukura Dyah Balitung Śrī Dharmmodaya Mahāsambhu. Dyah Balitung merupakan raja yang memerintah Mataram Kuno setelah Rakai Kayuwangi.

Prasasti ini menceriterakan tentang penetapan Desa Kaladi, Gayām, dan Pyapya, yang semuanya masuk wilayah (samgat) Bawaᶇ, menjadi sīma atas permohonan Dapunta Suddhara dan Dapunta Dampi kepada Raja Rakai Watukura Dyah Balitung. Adapun sebabnya ialah karena semula ada hutan yang memisahkan desa-desa itu yang menyebabkan ketakutan. Mereka senantiasa mendapat serangan dari penduduk Mariwuᶇ yang membuat para pedagang dan penangkap ikan merasa resah dan ketakutan siang dan malam. Maka (diputuskan) untuk disetujui bersama hutan itu dijadikan sawah agar supaya penduduk tidak lagi merasa ketakutan, dan sawah itu juga ditetapkan tidak masuk wilayah (samgat) Bawaᶇ.

Dalam prasasti ini juga disebutkan perihal nama-nama pejabat dan juga pasak-pasak yang diberikan kepada para pejabat, dan sapata bagi yang melanggar sīma tersebut. Selain itu, prasasti ini juga menjelaskan mengenai adanya kasus perbanditan. ***

Kepustakaan:

Anjali Nayenggita, 2012, Prasasti Kaladi 831 Śaka, dalam Skripsi di Program Studi Arkeologi, Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, Universitas Indonesia (taken from here).

Masa Pemerintahan Raja Mataram Kuno Berdasarkan Prasasti Wanua Tengah III

Saya tidak pernah mendengar nama prasasti ini, sebelumnya. Menarik!

Prasasti Wanua Tengah III adalah prasasti dari tahun 908 M pada zaman Kerajaan Mataram Kuno, yang ditemukan November 1983. Prasasti ini di sebuah ladang di Dukuh Kedunglo, Desa Gandulan, Kaloran, sekitar 4 km arah timur laut Kota Temanggung.[1] Prasasti ini disimpan di Balai Arkeologi Yogyakarta.

Di dalam prasasti ini dicantumkan daftar lengkap dari raja-raja yang memerintah bumi Mataram pada masa sebelum pemerintahan raja Rake Watukara Dyah Balitung. Prasasti ini dianggap penting karena menyebutkan 12 nama raja Mataram, sehingga melengkapi penyebutan dalam Prasasti Mantyasih (atau nama lainnya Prasasti Tembaga Kedu) yang hanya menyebut 9 nama raja saja.[1]

Prasasti Wanua Tengah III ini terdiri dari dua lempengan, pertama dengan ukuran 53,5 x 23,5 cm dan ketebalan kira-kira 2,5 mm, kedua dengan ukuran 56 x 26 cm dan ketebalan sama. Keduanya adalah lempengan tembaga. Lempeng pertama ditulisi satu sisi saja dengan tulisan 17 baris, sedangkan lempeng kedua tulisi bolak-balik, masing-masing 26 dan 18 baris.

Daftar raja

Para raja Mataram dan tahun pemerintahannya menurut prasasti ini adalah sebagai berikut:

  1. Rakai Panangkaran anak Rahyangta i Hara (adik Rahyangta ri Mdang) (7-10-746 M – …)

  2. Rakai Panaraban (1-4-784 M – …)

  3. Rakai Warak Dyah Manara (28-3-803 M – …)

  4. Dyah Gula (5-8-827 M – …)

  5. Rake Garung anak Sang Lumah i Tluk (24-1-828 – 5-8-847 M)

  6. Rake Pikatan Dyah Saladu (22-2-847 – 27-5-855 M)

  7. Rakai Kayuwangi Dyah Lokapala (27-5-855 – 5-2-885 M)

  8. Dyah Tagwas (5-2-885 – 27-9-885 M)

  9. Rake Panumwangan Dyah Dewendra (27-9-885 – 27-1-857 M)

  10. Rake Gurunwangi Dyah Bhadra (27-1-887 – 24-2-887 M)

  11. Rake Wungkalhumalang Dyah Jbang (27-11-894 – 23-5-898 M)

  12. Sri Maharaja Rake Watukara Dyah Balitung Sri Iswarakesawotsawattungga Rudramurti (23-5-898 M – …) (taken from here)

13096290_10201752324605635_3435289466632331297_n

Photo’s taken from here.

This site is protected by wp-copyrightpro.com